Thursday, December 28, 2006

Office Girl Pinter Ngelaba


Masih pada inget sama Lina si office girl di kantor gue gak? Beberapa bulan lalu gue pernah cerita tentang awal mulanya ia mengenal chating sampai pada akhirnya hingga saat ini ia betul2 keranjingan chating. Sekarang dia bahkan memiliki 3 ID aktif yang dia gunakan bergantian. Rajin ya?
Yang hebatnya, si Lina ini cerita lagi kalo dia udah 3 kali dikirimin pulsa sama teman hasil cetingannya 3 bulan terakhir ini. Pertama kali cuma dikirim pulsa 25 ribu, lalu setelah itu dia dikirimi lagi 3 x 100ribu, bo! Hmm... Pantesan aja gayanya make henpon terlihat lebih asoy ketimbang gue yang suka ngirit2 pulsa.

"Loe apain sih Lin? Kok cowok itu maok aja ngirimin elo pulsa? Elo minta ya?" Tanya gue suatu ketika.
"Ih! Saya mah gak pernah minta mbak. Waktu itu dia sms saya terus tapi gak pernah saya bales. Saya bilang saya gak punya pulsa. Eh, malemnya saya nerima pulsa jigo di henpon saya. Abis itu saya sering dia kirimin pulsa" Cerita Lina.
"Kamu pernah ketemuan sama tuh orang?"
"Enggak"
"Uh! Goblok banget tuh cowok!" Gue ngakak, "Kok ya maok2nya ngirimin pulsa sama orang baru dikenal di internet!"
"Gak tauk deh tuh" Jawabnya ringan.
"Eh, ati2 loe Lin... biasanya cowok2 kek gitu pasti ada maoknya." Gue mengingatkan.
"Iya mbak, saya juga tauk, pasti ada minta imbalan" Katanya.

Sebenarnya gue gak percaya si Lina cari cowok, secara dia itu lesbian. Gue sih bukannya underestimate, tapi melihat sosoknya gue gak yakin ada cowok yg betul2 'naksir' dia pada pandangan pertama- mengingat wajah, sosok, & tampilannya yang 'maskulin' abis. Suwer! Jadi sekalian aja gue tanya :

"Loe kasih data & photo loe beneran ke cowok2 itu Lin?"
"Ya enggak lah, mbak. Saya pake nama ngarang, trus yang saya kasih itu photonya si Oneng" Jawabnya, "Jadi kalo kepepet mesti ketemuan saya tinggal ngajak Oneng aja." Owwh... licik juga ya? Oneng itu sepupunya yang lumayan manis & putih, yang kadang suka dateng ke kantor dan duduk menemani si Lina chating di 'posko'nya. Saking seringnya si Oneng dateng ke kantor, kita sampai sudah nggak peduli lagi- seolah dia pun sudah merupakan bagian dari karyawan disini.

"Trus nanti kalo ada ketemuan si Oneng yg maju gimana caranya? Bisa gak nyambung dong?" Gue makin penasaran,
"Ya semoga enggak lah,.. kan pasti sebelumnya saya kasih tauk Oneng dulu detailnya." Cailee. "Tapi saya mah emang suka cerita sama Oneng soal temen ceting saya mbak, jadi Oneng ga bakal salah ngomong." Katanya, "Malah biasanya kalo di warnet saya suka pake webcam mbak. Oneng saya suruh duduk disebelah saya, trus saya tetep yang ceting, tapi webcam saya arahin ke dia." Lanjut Lina. *Wah! Si Lina udah ngerti webcam!* Gue ngakak! Ngebayangin siapapun cowok bego teman chatingnya yang mau saja dia dibodohin.

Nah, beberapa hari yang lalu saat gue sedang memintanya bikin kopi, tiba2 saja dia langsung cerita.
"Mbak, tadi malem saya abis dibelanjain temen ceting saya lho mbak!, " Lina terlihat excited banget, "Abis hampir dua jeti, mbak!" Katanya.
"Haaa??" Gue melongo.
"Suwer, mbak!"
"Kok bisa?"
"Gini mbak, ini cowok kan terus2an minta ketemuan. Saya kan lama2 jadi gak enak juga mau terus2an nolak. Trus saya ajak Oneng mbak, tuh cowok kan tauknya Oneng itu saya. Ceritanya si Oneng ngajak saya ikut. Pas di Mall cowok itu sendiri kok yang nawarin Oneng maok apa. Gile mbak, si Oneng ngambil2 barang gak pake liat2 lagi harganya brapa. Baju2, jaket, sama tas. Satu juta setengah lebih! Itu blom diitung makan2nya mbak" Ceritanya menggebu-gebu.
"Dimana tuh?"
"Blok M Plaza mbak"
"Jadinya si Oneng yang dibelanjain? Eloe gak dapet apa2 Lin?"
"Saya kan diam2 juga ikut milih- kasih kode ke Oneng. Tuh cowok mana tauk ada barang yang buat saya."
Gue takjub, "Trus tuh orang minta check-in kan?" Ledek gue.
"Gak secara langsung sih, mbak. Tapi itu cowok emang ngegelendotin si Oneng terus. Kalo kita gak kasih alesan mo ke rumah sodara dan terus berlama-lama sama dia- barangkali kita pasti dia ajak check-in ya?"
"Sinting loe Lin! Eh, itu cowok masih muda apa udah tuak?" Tanya gue.
"Masih 25an lah mbak, lumayan- ga cakep2 amat, mobilnya kijang kapsul."
"Trus abis belanja loe tinggal pulang apa dia gak sewot? Udah ngeluarin duit segitu banyak trus ga dapet apa2."
"Enggak. Kan ceritanya kita janjian lagi mo ketemu."
"Awas loe Lin, kalo besok2 ketemu dia belom tentu loe bebas kayak sekarang. Bisa2 diperkosa loh!" Gue emang sengaja nakut2in sih, tapi hal semacam ini bisa saja terjadi kan?
"Ah, siapa yang mo ketemuan sama dia lagi?" Lina terkekeh-kekeh.

Wah, gawat! Bisa2 penghasilannya dari chating malah lebih besar dari gajinya ya?
Haha! Hidup internet!

Thursday, December 21, 2006

Sopir Goblok!


Kejadian semalam betul2 hikin gue naek darah! Pulang menjemput Nina dari rumah nyokab gue mampir dulu ke Optik Melawai. Lalu pulang dari optik karena rumah gue tidak terlalu jauh dan kendaraan umum mudah dicari, gue langsung aja menarik Nina naik kedalam sebuah metro mini yang saat itu terlihat 'ngetem' didepan optik. Awalnya sih normal aja, gue lihat penumpangnya gak banyak, mungkin cuma sekitar 6 orang diluar gue & Nina. Satu orang cowok yang duduk dibelakang terlihat ngobrol dengan si kernet. Samar2 tercium bau minuman keras dari arah mereka. Huh! Saat itu gue gak ambil pusing selama dia duduk diem disitu gak ngerusuhi penumpang, berisik - gak berisik, bodo amat. Lagian sudah malam, gue capek, pengennya cuma buru2 sampai dirumah.

1 - 2 menit setelahnya barulah cerita yang sesungguhnya dimulai. Bis yang sejak tadi diam saja disitu terasa mulai bergerak. Si sopir memainkan gas bertubi-tubi hingga mesin bis mulai meraung-raung berisik, lalu bis mulai bergerak maju- tepatnya meloncat ke depan! Lalu terus jalan meloncat tersendat-sendat. Persis seperti dikemudikan layaknya orang yang baru belajar mengemudi. Beberapa penumpang terdengar menggerutu, Nina memegang tangan gue erat2. Kemudian terasa bis mulai berjalan normal, tapi ngebut! but! but! Tiba-tiba ada mobil memotong yang sudah lebih dulu keluar dari arah kanan jalan disamping gereja menuju jalan sambas diseberang gereja. Sopir bis tolol ini kaget dan membanting setir ke kiri naik keatas trotor dan tetap melaju kencang membabat 2 dari beberapa pohon besar disepanjang trotoar itu. Bunyi benturan batang pohon sepanjang body bis itu kencang sekali, dan itu berulang sampai dua kali! Spion kiri dan kaca samping kiri depan pecah. Nina sampai menjerit-jerit ketakutan, begitu juga penumpang yang lain terutama yang perempuan.
Gue panik lalu bangun menggebrak langit2 bis itu, "Stop! Stop! Stop! Gue maok turun!" Gue sudah mulai kesal dan marah lebih2 setelah menyadari bahwa si sopir bukan hanya sekedar ugal2an, tapi dia juga mabok! Mereka bertiga ternyata mabuk! Si sopir, kernet, dan satu lagi laki2 yang duduk dibelakang itu. Brengsek! Setelah gue gedor dan gue teriak minta turun, bis itu tidak langsung berhenti tapi terus melaju zigzag menghindari mobil dan motor didepannya. Dan karena kebetulan sedang lampu hijau bis langsung berbelok menikung cepat di Bundaran Barito masih dengan kecepatan yang sama lalu tiba2 berhenti mendadak, yang hampir saja membuat semua penumpang terlempar kedepan.

"Sopir goblok loe! Tolol!"
Gue memaki sambil turun membimbing Nina yang menangis menjerit-jerit ketakutan. Lalu semua penumpang menyusul turun. "Iya! Dasar goblok! Tolol! Sarap! Loe maok mati gak usah ngajak2 orang! ****sat!" Maki seorang bapak, "Bego loe! Udah kagak bisa nyetir, tolol, pake mabok segala!", disusul maki2an berbau 'kebun binatang' dari penumpang yang lain. Begitu semua turun, bis itu kabur dengan kernet dan satu orang temannya.
Dan polisi? Beuh! Kemana semua polisi kalo lagi kita butuhin?

Friday, September 08, 2006

Tukang Tidur Kelas Berat


Gue pikir gue ini si tukang tidur- jagoannya tidur, yang bawaannya pengen molor melulu. Tapi beberapa hari lalu gue liat di liputan TV bahwa ternyata di Indonesia ini ada seorang pria gila tidur beranak 2 di Bantul - Jogya yang kebiasaan tidurnya amat luar biasa! Orang ini punya kebiasaan tidur panjang- yang gak sekedar jam2an, tapi harian, bahkan bisa tidur ber minggu2! [Ini orang apa beruang ya?]

Sang istri bercerita bahwa kebiasaan tidur lama suaminya ini dimulai sejak 15 tahun lalu dimana suaminya jika sudah tidur amat sangat susah buat dibangunkan [ah, seharusnya kamu beli pecut, mbak. Kalo pake pecut masih gak bangun juga, ya lempar aja ke empang. Kalo belum mauk bangun juga, ya disetrum aja sama empangnya sekalian]. Pada saat diwawancara itu sang istri menyebutkan bahwa saat itu sudah satu mingguan suaminya tidur. Gilingan banget! Betul2 suami yang tidak bertanggung jawab! Gue jadi wondering, ini sejenis penyakit aneh (ketemplokan lalat tsetse- di indonesia? huh?) ataukah orang itu memang super duper malas?? Yang ada dikepala gue : "brengsek nih laki!". Bayangin, sejak 15 tahun lalu sang istri harus jadi buruh ini itu buat menghidupi dirinya dan 2 orang anaknya. Ajaibnya kedua orang anaknya ini berumur kurang dari 15 tahun. Halaaah, kok ya dengan hobinya yang 15 tahun terakhir itu tidur melulu orang itu masih sempet2nya bikin anak sih? Nyusahin aja [gue rasa orang ini bahkan nggak inget kalo dia punya anak. Hehhee .. ]. Maok enaknya aja ini orang ..

Sayangnya tidak diceritakan bagaimana reaksi orang ini saat terjadi gempa bumi yang lalu, tidak juga dijelaskan apakah dia mengompol selama tidurnya, & tidak juga dijelaskan apa yang orang ini kerjakan saat ia bangun dari tidurnya, berapa lama ia biasa "melek".

Parah!
Kok ya itu perempuan mau aja terus hidup sama dia. Nafkahin juga enggak ..


Tuesday, September 05, 2006

Iklan 3D, part 2






Kemaren sore ketemu iklan ini lagi ditempat yang sama. Hayoo, tebak dimana? Sayangnya karena suasana masih terang, jadi mobil box kaca itu blom kelihatan cling! Kalo yang kemaren gue temui untuk promo sabun luks dengan bertuliskan : "MIMPI KE MESIR?" diatasnya, kali ini yang beriklan Bank Danamon dengan tulisan "MIMPI KE CINA?" diatasnya [Kenapa juga mesti pake tulisan yg mirip ya? Gak kreatif]. Tapi modelnya,.. doh! Gak ada senyumnya. Wajahnya males2an. Ade kesan 'terpaksa' duduk disitu. Yang perempuan malah rada mirip2 Aming.
Capek & boring ya, mbak? Iyalaaah... cari duit itu kan gak gampaang...

Friday, September 01, 2006

Koleksi yang Ajaib


Photo : DetikHotKita tahu bahwa umumnya orang mengkoleksi benda dikarenakan ketertarikan mereka terhadap suatu jenis benda lalu ter-obsesi dengan benda tersebut dan mulai mengumpulkan benda yang sejenis. Umumnya sih begitu, walaupun ada juga yang mengkoleksi sesuatu karena trend pada saat itu. Benda2 itu ada yang murah, ada yang mahal, ada yang mudah dicari, ada yang langka, ada yang berguna, ada yang gak berguna dan sebagainya. Jaman2 dulu gue paling sering mendengar orang mengkoleksi perangko. Iya gak sih? Jaman gue esde, gue mengkoleksi kertas surat. Maklum, waktu itu koleksi kertas surat lucu2 dan imut memang lagi trend dikalangan anak sekolah. So, gue ikutan teman2 mengkoleksi kertas surat juga doooong.

Jaman sekarang beda- gak hanya perangko, apapun bisa dijadikan koleksi *Hmm, I wonder if there are young people who still collecting stamps thesedays* Kakak gue punya satu aquarium penuh terisi aneka macam korek api dari berbagai tempat di dalam dan luar negeri. Sepupu gue punya satu laci penuh uang kertas & koin2 lama. Ada teman yang punya satu lemari kaca penuh parfum beraneka aroma & bentuk. Kalo Elton John mengkoleksi kacamata nyentrik dan mahal, David beckham punya koleksi mobil2 mahal. Huuuaa... nikmatnya jadi billioner. Tapi gue- gue sendiri terobsesi akan satu hal gak penting hingga akhirnya gue sampai punya ratusan koleksinya [sudah tentu koleksi yang tidak membanggakan]. Ah, tapi saat ini gue tidak sedang membicarakan koleksi gue yang sudah jelas2 itu, tapi soal koleksi dibawah sadar gue. Apa ya?

Minggu lalu seharian gue beres2 rumah terutama kamar. Lebih tepatnya gue membereskan segala tumpukan koran dan majalah, buku2, dan tumpukan kertas2 dimeja sana sini. Aduh, debunya bo! Tapi kalo gak gue beresin akan makin banyak aja debu yang menumpuk.
Hingga akhirnya setelah beberapa saat membereskan tumpukan itu, gue baru notice kalo gue selalu menemukan benda itu ber-lembar2 ada itu dimana-mana. Banyak bo! Mungkin ini yang dinamakan koleksi dibawah sadar, hehhehhee. Tapi yang gue maksud ini bukan majalah atau koran atau buku2. Bukan sama sekali! Setelah semua benda itu gue kumpulkan jadi satu, hasilnya ada satu kantong plastik kresek besar!

Oke, sejak saat beres2 itu gue baru nyadar kalo gue itu ternyata diam2 adalah "banci brochure", Food Brochure. Semuanya mengenai makanan! Hiiyahahhhaaa, gue mengkoleksi setumpukan brochure-leaflet-flyer, atau apalah itu namanya, yang dikeluarkan oleh resto- cafe- atau bakery yang isinya tentu saja umumnya mengenai menu mereka, harga yang ditawarkan dan lokasi mereka lengkap dengan photo2 hidangan mereka yang bikin lidah gue ngeces2. Bayangin, satu kantok plastik kresek besar! Penting gak sih? *sigh*. Dari brochure yang 2 tahun lalu sampai brochure yang terbaru, dari resto yang sering gue kunjungi sampe yang belum pernah gue kunjungi, termasuk brochure yang harganya sudah pasti kadaluwarsa. Hahhhaa, mengharukan... konyol banget!

Gue jadi penasaran pengen tauk apa aja sih koleksi kalian?
Ada yang brochure-freak juga gak? *ngakak sendirian*

Tuesday, August 15, 2006

Iklan 3D

Media ber-iklan makin hari makin kreatif aja ya? Maap nih, gue baru kali ini liat. Sabtu malam kemarin dari arah depan gedung bundar Kejaksaan Agung gue sudah melihat nyalanya yang bright & shiny banget dari kejauhan. Tadinya gue pikir itu billboard baru, walau sepertinya terlihat agak aneh karena penempatannya terlalu rendah buat ukuran billboard atau neonsign & sejenisnya. Setelah makin mendekat barulah terlihat kalo ternyata itu sebuah mobil iklan berjalan jenis terbaru, lol, mobil tersebut berhenti persis dipojokan parkiran gultik. Yang menarik, mobil tersebut tidak mengusung photo/gambar atau layar hidup, melainkan kotak kaca bening mirip aquarium besar dibelakang mobil dengan setting sesuai tema berikut orang beneran loh didalamnya! Weww! Gue mah yakin, dibayar segede apapun gue gak bakalan berani tampil dijalan ditatap ribuan orang! Aaarghh.. tidaaak! Kecuali kalo boleh pake topeng kali ya? hehehee
Sayangnya gue gak bisa ambil photo yang bagus secara gue cuma pake kamera hape. Lagipula suasana berjarak 5 meter disekitar box kaca itu terang benderang buanged! Sampe2 gue gak berani mendekati box kacanya. Hehhee, malu sih, takut keliatan jeleknya! Gue gak tauk juga itu iklan apa, gak terlalu baca2, tapi membaca tulisan neon box besar diatasnya "MIMPI KE MESIR?", gue langsung merasa itu pasti iklan promo Sabun LUX. Entah bener entah enggak. Tapi sumpah, idenya brilyan. Mobil terang benderang itu benar2 eyecatchy, menarik perhatian orang dari ujung ke ujung - sepanjang jalan.

Photo diatas diambil dari pojokan depan Bangkok Taste
Photo dibawah diambil dari trotoar Gultik - BlokM Plaza

Thursday, August 10, 2006

Expire Date


It brings me a broad smile! Jadi inget sama aki ^-^

Tuesday, July 25, 2006

Miss Universe 2006


Ternyata pilihan gue terbukti jitu! Ada 2 kontestan yang gue unggulkan, satu asal Puerto Rico & yang satunya lagi asal Canada. Dan akhirnya kontestan dari Puerto Rico [Bukan Puerwokerto, Q] inilah yang terpilih sebagai Miss Universe 2006. Cantik, jangkung, dan umurnya baru 18 tahun, bo! Hhhua,.. padahal jaman umur gue segitu, gue lagi 'macho2'nya jadi cewek tomboy! Tapi cewek Puerto Rico ini bener2 yang elegan, anggun, dan tampak dewasa [Gue gak sampai hati mo bilang mukanya tua]. Kenyataannya memang cewek2 sekarang matangnya cepet banget ya?

Sebenarnya gue bukan penggemar acara ratu2an yang trus update perkembangan kontes kecantikan. Ini baru dimulai sejak 4 hari yang lalu saat gue buka2 situs miss universe akibat penasaran melihat penampilan kontestan Indonesia di kontes ini. Gue sekedar ingin tahu kenapa banyak ibu2 berkerudung yang memprotes penampilan Nadine di acara ini seolah meraka melihat sendiri seperti apa gaya Nadine disana. Tiap kali ada acara beginian, pasti mereka protes! Dasar fanatik, Emang gayanya si Nadine hot banget ya?

Tapi sampe gue capek ceklak-ceklik lembar perlembar halaman gue cuma menemukan 2 buah photo jelas Nadine diluar photo profil nya [& Itu hanya 2 photo diantara ratusan backstage photo di situs itu]. Satu photo di Universal Studio & satu photo saat ia membawakan busana tradisional kebaya modern. Hanya itu. Photonya yang mengenakan swimsuit ada di profil datanya- itupun mengenakan baju renang one piece. Gak seksi kok, biasa aja. Malah menurut gue sebenarnya si Nadine ini payah, berani ikutan kontes tapi [selain wajah dan phisiknya] semua skill nya serba nanggung, termasuk kepribadianya. Sepertinya dia kurang bisa bersosialisasi dengan kontestan2 lainnya itu. Nadine jelas2 tidak "mencuri perhatian" karena dianya sendiri nggak mingle, ia nggak terlihat nge-blend diantara kontestan disitu. Kalo saja dia sedikit supel bergaul plus Bahasa Inggrisnya bagus, walaupun belum tentu menang, setidaknya wajahnya pasti akan sering muncul di hampir setiap photo disitu dan dikenal orang. Jadi agak sepadan dengan kehebohan ibu2 yang demo disini :))

Yang asik aja seperti nyokab gue dong, nyokab gue meskipun gak suka acara kontes2an gak penting seperti ini, tapi nyokab gue tidak merasa perlu buat ngadain demo segala macem. Nyokab gue sering mengingatkan anak2nya agar selalu sadar diri dan gak perlu menganggap diri kita lebih baik dari orang lain. Apapun yang dilakukan orang, benar atau salah, itu adalah hak mereka sendiri. Kalo seseorang sampai melakukan hal2 yang dianggap buruk dimata agama, mungkin saja itu akibat orangtuanya kurang baik dalam mendidik iman & etika anaknya. Lagipula semua konsekuensi perbuatan seseorang toh ditanggung mereka masing2. Jadi kalau tidak menyukai sesuatu, nyokab gue hanya merasa tidak perlu tahu & tidak perlu melihatnya saja. Yang penting anak2nya harus tahu mana yang pantas dan mana yang tidak pantas untuk dilakukan. that's it

Monday, July 24, 2006

Iklan Mencurigakan

Photo ini baru saja gue ambil tadi pagi saat beli rokok di kios rokok pojokan antara jalan Ahmad Dahlan & jalan Gandaria Tengah II, tepat dipojok Kantor Pajak Kebayoran Baru [Seberang Cafe Safari].

Awalnya gue gak liat printout ini tergantung disitu karena tertutup makanan2 ringan diplastik yang tergantung didepannya. Tulisannya : DISINI MENJUAL ROKOK AROMA ANAK MUDA. Aneh banget gak sih? Gue belum pernah denger ada Rokok Aroma Anak Muda.

Sebenarnya gue penasaran, tapi buat bertanya kepada si penjual pun gue sungkan. Hehheehhee, gue takut kalo nanti penjualnya malah salting sendiri karena disaat yang bersamaan gue berpikir bahwa itu mungkin saja 'kode' khusus untuk jenis rokok yang khusus pula. Bahkan mungkin ini sudah jadi kode umum dan bukan rahasia lagi dikalangan tertentu. Iya kan? Mungkin gue nya aja yang ketinggalan jaman. Hahahaha! [Bego loe, An!]

Kalo memang bener ini seperti yang gue pikir, kenapa juga jualan begituan terang2an banget? :))

Friday, June 02, 2006

Keranjingan Chating


Lina [office girl dikantor gue yang macho itu] sudah dua bulanan ini pintar ceting. Awalnya gue cuma perhatiin sekilasan aja saat diajarkan cara ceting pake YM! sama pak Yono di komputer nganggur. Bahkan bulan lalu gue liat dia dibantu pak yono sibuk me-ngulur2 kabel koneksi kepojokan depan- tempatnya biasa duduk, & jadilah laptop lama yang sudah tidak terpakai pindah kedepan situ. Wah, niat euy! Rupanya komputer tempat dia biasa pake ceting mulai sering terpakai.

Buat kita ini bukan masalah, gpp, ini kan termasuk tambahan ilmu buat dia, iya kan? Lagipula daripada dia duduk bengong2 & ter-kantuk2 menunggu kerjaan datang memang lebih baik dia ceting buat ngisi waktu, selain itu dia jadi lebih gampang dicarinya- jadi jarang kelayapan kesana kemari lagi.

Tapi belakangan2 ini dia seperti yang sudah mulai gila ceting- bukan sekedar ngisi waktu luang lagi. Bukan sekedar ceting yang secukupnya aja. Kalo dipanggil responnya jadi sering lamban, sering terjadi dia suka nggak dengar kalo dipanggil- bahkan kadang saat gue sedang berdiri didekat disitu. Kalo ia sedang ceting & kita minta tolong sesuatu sambil memberi petunjuk- wajahnya tampak blank menatap kita & sebentar-bentar mencuri pandang menatap monitornya. Keliatan banget deh gak konsennya, terbukti saat gue mintai tolong photo kopi rangkap dua buat masing2 dijilid jadi 2 set, butuh dua menit buat dia meninggalkan mejanya, dan sewaktu kembali dia membawa satu jilid photokopian dengan masing2 halamannya rangkap dua! *Gggrrrr!!* Padahal dia sudah puluhan kali kita mintai tolong photo kopi tanpa ada salah pengertian seperti ini. Pernah juga ada yang teriak minta tolong dia buatkan indomie, dia malah datang membawa segelas kopi! Oh my god!
Mauk marah pun rasanya males & gak sampe hati! Pada dasarnya si Lina ini rajin, kerjanya kalo orang jawa bilang : cak-cek, tahan banting, dan yang jelas buat ukuran perempuan dia ini kuat! Hehhee, jarang2 office girl ada yang begini.

Tapi kalo dia keterusan begitu gue sabotase aja ya laptopnya? Copotin kabelnya! =))

Monday, May 29, 2006

Beda2 tipis antara Anggun & Tiara


[lagi2 telat posting] Ini terjadi sekitar 2 minggu lalu, kalo gak salah ya, waktu itu itu malam2 gue & Nina duduk manis didepan TV. Saat itu di Metro TV ada acara wawancara dengan Anggun C. Sasmi yang kebetulan tengah berada di Jakarta. Gue sebetulnya sedang berusaha mencari acara TV yang menarik, namun karena gue sedikit curious dengan wawancara Anggun akhirnya gue sempat berhenti 5 menitan di saluran itu. Sekedar buat denger2 sedikit. Lalu, apa yang keluar dari mulut Nina?

"Itu Tiara Lestari ya mam?"
Halah, tiba2 saja gue jadi merasa harus menoleh memandang Nina lekat2, "Siapa Nin?"
"Tiara Lestari"
"Emang kamu tauk Tiara Lestari?"
"Tauk dong,... yang jadi Covernya majalah Playboy Spanyol kan?" Jawabnya bangga. Tiba2 rasanya jadi banyak burung2 di kepala gue. Setan! Gara2 semua orang2 sok alim di negeri ini meributkan hal2 gak penting beginian- liat tuh, anak gue sampe jadi ikutan tauk hal2 gak penting ini juga! Bayangin aja, anak 7 tahun kok kenal Tiara Lestari!

"Kamu sok tauk, ah! Itu Anggun C. Sasmi!" Gue jawab sambil memindahkan saluran TV. Gue gak berani bertanya lebih lanjut apa saja yang dia tahu tentang Tiara Lestari.
"Kok hampir mirip yah?" Komentarnya. Mungkin sambil merenung membayangkan kembali wajah Tiara Lestari. Euh!

Iya, ya? Kalo dibayangin sih emang mirip ya? Gimana gak maok mirip? Satu type. Sama2 hitam cantik & seksi. Beda2 tipis lah.

Saat itu gue kembali menyadari bahwa sekalinya seorang anak bisa membaca- semua berita akan dia serap sebanyaknya, apapun itu. Dan Nina sudah semakin besar, susah buat menyaring semua info yang masuk dikepalanya. Khususnya kalo semua orang sibuk gembar gembor mengumbar soal Pornografi & Pornoaksi begini. Coba dipikir deh, mereka semua yang sibuk mendukung RUU APP itu mau ngumpetin hal2 porno tapi yang ada malah jadi membuka pengetahuan orang2 awam & anak kecil mengenai hal2 porno!!   Aneh! Yang setan itu kalian ..






Friday, May 26, 2006

Mimpi Buruk

"Awas! Awas!" Tanpa gue sadar tiba2 saja gue sudah duduk terbangun sambil berteriak-teriak panik dengan tangan mengibas kekiri dan kekanan, huh, lalu celingukan menatap sekeliling gue. Gak ada siapa2! Sialan, sampe gemeteran begini- ternyata ini cuma mimpi! Mimpi buruk! Seumur-umur gue jaraaaang banget bermimpi, atau mengingat mimpi gue setelah bangun (jika gue memang pernah bermimpi), apalagi sampai benar2 mengalami mimpi buruk seperti barusan. Ugh! Seremnyaa... Setidaknya buat gue mimpi ini menakutkan. Sebenarnya gak jelas juga awal mimpinya itu seperti apa, namun yang betul2 gue ingat adalah di detik terakhir mimpi gue itu : Banyak orang2 gendut berjalan rapat2 didepan gue sampai2 gue nggak bisa lewat dan akhirnya gue panik sendiri. Pertanda apa ini? Aneh gak sih?

Dan kenapa juga hanya berada diantara segerombolan orang2 gendut bisa jadi mimpi buruk buat gue?
Haduh!

Tuesday, March 21, 2006

Tikus Keparat


Udah sekitar 5 hari ini telpon dimeja gue gak berfungsi. Barangkali rusak dan gue juga malas buat cari tahu. Awalnya gue pikir itu colokan line telponnya copot, tapi ternyata kabelnya masih tertancap erat di telpon itu. So, gue berkesimpulan telpon itu memang rusak. Maklum, rekan yang biasa gue andalkan buat nolongin urusan2 seperti ini sudah hampir seminggu gak dikantor, jadi ya gue biarkan saja telpon itu tanpa fungsi tergeletak begitu saja seperti hiasan meja. Sebenernya kerja tanpa ada telpon dimeja itu agak2 merepotkan, gue jadi terpaksa mondar-mandir pake telpon dimeja 'tetangga'.

Tadi pagi disaat gue baru niat minta dibelikan telpon baru, pagi ini rekan andalan gue nongol dikantor. Huaaa, mumpungan banget, gue buru2 minta tolong dia nge-check telpon itu sambil duduk manis. Sebenarnya dia sendiri gak langsung nge-check, tapi pake mondar-mandir dulu. Gapapa, ini kan minta tolong, sesempat dia aja lah.
15 menit kemudian dia nunjukin gue seutas kabel, "Nih, wong line-nya putus dikrokotin tikus", katanya. *sigh* Ternyata bukan telponnya yang rusak. Setelah dia selesai menyambung kabel, telpon masih tetap mati. Begitu juga saat dicoba dengan telpon2 dari meja lain. Kenapa ya? 5 menit kemudian dia menyodorkan kabel lagi kearah gue, "Gimana maok bunyi? Ngrokotinnya di 3 tempat gini kok" Katanya lagi. Aaaarrghh!!! Binatang kepa**t banget. Ngeselin gak sih? Satu line kabel diputusin di 3 tempat!

Siangnya waktu masang MP3 terasa speaker mati sebelah. Oh... Nooo! Lagi2 gue dapati satu kabel speaker putus. Padahal kemaren masih nyala loh. Heran, kantor kok banyak tikusnya! Dan gue tidak melihat adanya kemungkinan buat mereka bersembunyi mengingat ditiap ruangan semua perabot berkolong dan cukup bersih. Wah ngeri juga ya, kalo besok2 giliran kabel2 komputer yang jadi korban.
*I swear i kill those f**king rats once I found them*
Gue geram banget! %&^#$&^*#^&#$%%^

Monday, March 20, 2006

Anak Kecil & Kata Porno



Ini nih gara2 semua orang ribut2 masalah pornografi & pornoaksi, sekarang bahkan anak kecil pun jadi tahu mengucapkan kata "porno". Yah, mungkin mereka tidak betul2 mengerti apa arti porno sesungguhnya [orang2 tua pun banyak kok yang gak ngerti arti porno tapi suka sok mengerti], namun anak kecil yang tiba2 berteriak, "porno! porno!", sungguh- mendengarnya saja membuat gue jadi jengah sendiri.


Contohnya saja Nina. Belakang2an ini dia jadi cukup sering mengucapkan kata 'porno'. Memang, walau jelas2 kata 'porno' itu sendiri sebenarnya bukan kata2 jorok- tapi orang menyikapi lebih kata tersebut karena arti dari kata itu sendiri, seperti halnya orang mendengar kata 'sex'. Dan karena kata2 itu keluar dari mulut anak kecil dibawah umur, rasanya aneh, terdengar tidak menyenangkan dan berlebihan. Sejujurnya gue sangat tidak suka mendengar anak kecil mengucapkannya meski itu diucapkan hanya sebagai lucu2an saja. *Iya, ini nih, thanks to si Oma Irama! Yang memulai urusan goyang dan pakaian ketat sebagai kategori porno!*

Oke, kejadian2 seperti saat melihat bayi adik gue yang baru berumur 4 bulan dimandikan Nina berteriak, "Ih, adek bayi porno!". Atau saat melihat artis perempuan di TV bergaun ketat dengan belahan rendah, Nina pernah berkomentar, "Tante itu porno banget pake bajunya ya?". Atau saat gue berganti baju dikamar dengan Nina, "Waa, mami nih porno!" Katanya sambil tertawa-tawa. Sungguh menyebalkan!

"Nina, porno itu apa sih"
"Telanjang"
"Porno itu bukan sekedar telanjang, sayang"
"Joget2 Inul?"
"Bukan"
"Pake baju seksi?"
"Bukan juga, sayang"
"Jadi apa dong, mami?"
"Makanya Nin, kalo kamu gak tauk arti sesuatu, kamu jangan asal ngomong kayak gitu ya?"


Gue bukan fanatik gila yang disiang bolong demo membawa spanduk bertulisan : "Pakaian ketat = setan". Buat gue pribadi, porno itu bukan hal2 seperti itu- dan gue maklum kalo Nina memang belum mengerti apa itu porno, namun gue sangat sangat tidak suka dengan kenyataan Nina mengetahui segala kata porno [dan meng-asumsikan kata porno itu sesuai pikiran kanak2nya] hanya dikarenakan semua keributan mengenai RUU APP ini yang hampir setiap hari terlihat dan terdengar diberita. Disatu sisi gue tidak ingin Nina menyalahartikan makna 'porno' itu, namun disisi lain pun gue belum ingin membahasnya secara detil dengan anak berusia 7 tahun.

Yup! Ini menyebalkan!


Saturday, March 18, 2006

Kutipan tulisan Goenawan Mohammad

Opini 'RUU Porno': Arab atau Indonesia?
By Goenawan Mohamad


Seorang teman saya, seorang Indonesia, ibu dari tiga anak dewasa, pernah berkunjung ke Arab Saudi. Ia tinggal di sebuah keluarga di Riyadh. Pada suatu hari ia ingin berjalan ke luar rumah. Sebagaimana adat di sana, ia bersama saudaranya yang tinggal di kota itu melangkah di jalan dengan purdah hitam lengkap. Hanya sepasang matanya yang tampak.

Tapi ia terkejut. Di perjalanan beberapa puluh meter itu, tiba-tiba dua mobil, penuh lelaki, mengikuti mereka, mengitari mereka. Mata para penumpangnya nyalang memandangi dua perempuan yang seluruh tubuhnya tertutup itu.

"Apa ini?" tanya perempuan Indonesia itu kesal.

Cerita ini nyata--dan bisa jadi bahan ketika DPR membahas RUU "Anti Pornografi dan Pornoaksi" (kita singkat saja: "RUU Porno"). Cerita ini menunjukkan bahwa dengan pakaian apa pun, perempuan dapat dianggap merangsang berahi lelaki. Tapi siapa yang salah?

"Yang dapat membangkitkan nafsu berahi adalah haram," kata Fatwa MUI Nomor 287 Tahun 2001. Bagi MUI, yang dianggap sebagai sumber "nafsu berahi" adalah yang dilihat, bukan yang melihat. Yang dilihat bagi MUI adalah benda-benda (majalah, film, buku--dan perempuan!), sedang yang melihat adalah orang, subyek, yaitu laki-laki.

"RUU Porno" itu, seperti fatwa MUI, jelas membawa semangat laki-laki, dengan catatan khusus: semangat itu mengingatkan saya akan para pria yang berada di dua mobil dalam cerita di atas. Mereka melihat "rangsangan" di mana saja.

Di Tanah Arab (khususnya di Arab Saudi yang dikuasai kaum Wahabi yang keras), sikap mudah terangsang dan takut terangsang cukup merata, berjalinan, mungkin karena sejarah sosial, keadaan iklim, dan lain-lain. Saya tak hendak mengecam itu.

Soalnya lain jika semangat "takut terangsang" itu diimpor (dengan didandani di sana-sini) ke Indonesia, atas nama "Islam" atau "moralitas".

Masalah yang ditimbulkan "RUU Porno" lebih serius ketimbang soal bagaimana merumuskan pengertian "merangsang" itu. RUU ini sebuah ujian bagi masa depan Indonesia: apakah Republik 17 ribu pulau ini--yang dihuni umat beragam agama dan adat ini--akan dikuasai oleh satu nilai seperti di Arab Saudi? Adilkah bila nilai-nilai satu golongan (apalagi yang belum tentu merupakan mayoritas) dipaksakan ke golongan lain?

Saya katakan nilai-nilai di balik "RUU Porno" datang dari satu golongan "yang belum tentu merupakan mayoritas", sebab tak semua orang muslim sepakat menerima nilai-nilai yang diilhami paham Wababbi itu. Tak semua orang muslim Indonesia bersedia tanah airnya dijadikan sebuah varian Arab Saudi.

Ini pokok kebangsaan yang mendasar. "Kebangsaan" ini bukan nasionalisme sempit yang menolak nilai-nilai asing. Bangsa ini boleh menerima nilai-nilai Wahabi, sebagaimana juga kita menerima Konfusianisme, loncat indah, dan musik rock. Maksud saya dengan persoalan kebangsaan adalah kesediaan kita untuk menerima pluralisme, kebinekaan, dan juga menerima hak untuk berbeda dalam mencipta dan berekspresi.

Mari kita baca sepotong kalimat dalam "RUU Porno" itu:

Dalam penjelasan pasal 25 disebutkan bahwa larangan buat "pornoaksi" (sic!) dikecualikan bagi "cara berbusana dan/atau tingkah laku yang menjadi kebiasaan menurut adat istiadat dan/atau budaya kesukuan". Tapi ditambahkan segera: "sepanjang berkaitan dengan pelaksanaan ritus keagamaan atau kepercayaan".

Artinya, orang Indonesia hanya bebas berbusana jika pakaiannya terkait dengan "adat istiadat" dan "budaya kesukuan". Bagaimana dengan rok dan celana pendek yang tak ada dalam "adat istiadat" dan "budaya kesukuan"?

Tak kalah merisaukan: orang Jawa, Bali, Papua, dan lain-lain, yang berjualan di pasar atau lari pagi di jalan, harus "berbusana" menurut selera dan nilai-nilai "RUU Porno". Kalau tidak, mereka akan dihukum karena berjualan di pasar dan lari pagi tidak "berkaitan dengan pelaksanaan ritus keagamaan atau kepercayaan".

Ada lagi ketentuan: "Setiap orang dilarang membuat tulisan, suara atau rekaman suara, film atau yang dapat disamakan dengan film, syair lagu, puisi, gambar, foto, dan/atau lukisan yang mengeksploitasi daya tarik bagian tubuh tertentu yang sensual dari orang dewasa".

Jika ini diterima, saya pastikan kesenian Indonesia akan macet. Para pelukis akan waswas, sastra Indonesia akan kehilangan puisi macam Chairil, Rendra, dan Sutardji serta novel macam Belenggu atau Saman. Koreografi Gusmiati Suid atau Maruti akan terbungkam, dan film kita, yang pernah melahirkan karya Teguh Karya, Arifin C. Noer, Garin Nugroho, sampai dengan Riri Riza dan Rudi Sujarwo akan menciut ketakutan. Juga dunia periklanan, dunia busana, dan media.

Walhasil, silakan memilih:

Thursday, March 16, 2006

Monday, March 13, 2006

Akibat Fanatik


Tinggal di Indonesia dari hari ke hari rasanya semakin bikin sakit hati dan depresi. Udaranya semakin panas, segala macam barang dan jasa semakin mahal, ditambah dengan bermunculannya segala macam rancangan2 peraturan bodoh yang terkesan berusaha 'ngatur' moral individual masyarakatnya, belum lagi hiruk pikuk sebuah organisasi fanatik yang meng-atasnamakan agama mereka yang semakin lama semakin mengganggap diri mereka 'dewa'. Merasa paling benar sendiri, dan mereka mungkin sungguh2 yakin bahwa hanya merekalah calon penghuni surga- walau realitanya cara mereka bertindak lebih mirip preman ketimbang orang beragama. Bah, bosen!

Damn, susah banget buat bangga jadi bangsa 'Endonesa'. Setiap kali lihat tv dan koran, bisa dipastikan selalu ada berita2 konyol yang timbul akibat kebodohan oknum2 pemerintah sendiri yang acapkali suka tiba2 sok disiplin- sok menegakkan hukum- dan sok mentaati peraturan, tapi sering malah menyengsarakan orang lain yang gak bersalah, khususnya lagi2 bagi perempuan2. Huuu..

Siapa yang gak sakit hati sih, seandainya kamu sebagai perempuan yang terpaksa malam2 harus menunggu kendaraan umum dipinggir jalan sehabis kerja lembur tiba2 ditangkap aparat dengan tuduhan pelacur? Bayangkan, hanya karena menjadi seorang perempuan yang kebetulan harus berada diluar rumah malam2 = pelacur?? Dasar aparat2 pemda & tramtib idiot! Perempuan2 yang bukan pelacur itu pun saat itu juga pasti berharap sudah tiba dirumah- atau berharap punya mobil pribadi ketimbang sudah malam harus menunggu kendaraan umum di pinggir jalan. Belum lagi dengan resiko menjadi korban kriminalitas!

Lagipula tidak seharusnya aparat hanya menangkapi pelacurnya saja sementara para laki2 brengsek sebagai konsumen mereka dibiarkan bebas berkeliaran. Kalau perlu seharusnya dibuat aturan "hukum kebiri" bagi mereka yang melakukan kejahatan seks (baca : pemerkosa), bahwa penjahat2 seks penghuni penjara diwajibkan di kebiri sebelum mereka dibebaskan. Percaya deh, setiap laki2 yang punya niat asusila pasti jadi berpikir sepuluh ribu kali lipat sebelum bertindak. Tapi apakah bapak2 anggota pansus yang terhormat berani menetapkan aturan seperti itu? Hahhhaa,... dengan resiko kemungkinan mereka sendiri juga bisa di kebiri? Tentu tidak mungkiiin... Walaupun sebenarnya aturan ini pasti efektif banget buat meng-antisipasi pemerkosaan, memberantas pelacuran dan tempat2 maksiat. Tanpa adanya laki2 hidung belang mencari mangsa, dijamin pelacuran & tempat2 maksiat itu tutup tenda semuanya. Dikala aturan itu berlaku, hanya laki2 yang benar2 "sakit" yang masih nekad memperkosa perempuan.

Pelaku, pembuat, dan para pengedar film2 seks memang sudah sewajarnya dikenakan sanksi hukum. Memang harus begitu. Tapi jika UU sampai merasa perlu mengatur bagaimana perempuan berpakaian, itu konyol! Kalo itu sampai terjadi, mendingan hengkang ke negara laen yang lebih liberal aja deh. Iya dong, bebas dari aturan2 yang banyak meng-intimidasi perempuan. Endonesia kan bukan Arab! Ridiculous aja, kalau ada perempuan berpakaian sedikit seksi lantas dianggap tampil mesum dan dianggap bertanggungjawab atas pikiran ngeres "kaum laki2 gak mampu cari pelampiasan" yang tiba2 horny hanya dengan melihat betis, bokong, bahkan hanya dengan melihat lengan tangan perempuan. Seharusnya otak mereka yang perlu dicuci. Gue kenal banyak cowok kok, yang dari dulu hobi melihat gambar perempuan telanjang- termasuk mengkoleksi film2 porno. Tapi gue belum pernah denger berita mereka mereka ditangkap karena memperkosa perempuan. Jadi, itu semua tergantung isi kepala masing2 individu. Kalo bang haji Oma dan gerombolannya merasa terganggu dengan perempuan2 caktik dan seksi disini, kenapa mereka gak pindah ke Arab aja? Dan mungkin mereka2 ini gak tauk, kalo di Arab sana meskipun perempuan berpakaian tertutup "dari ujung ke ujung", perkosaan pun banyak terjadi.

Trus? Apa masih mau nyalahin perempuan?

& BEING A WOMAN IS NOT A CRIME!

Tuesday, February 28, 2006

Nina dan Handphone-nya


Iya, iya, lama banget gue gak pernah posting disini. Giliran posting, isinya mirip curhatan ibu2! Soalnya lagi2 tentang Nina. Dia ini sudah lama minta dikasih handphone, tapi gak pernah gue gubris. Bukan apa2, Nina itu kan baru 7 tahun- baru kelas 2 SD, mungkin temannya yang laen banyak yang sudah pada bawa handphone. Biar saja, itu hak mereka, tapi terus terang gue kurang suka liat anak2 kecil yang bawa2 handphone, apalagi jika anak kecil itu membawanya dengan digenggam kesana kemari- bukan disimpan saja didalam tas sekolahnya seolah mencoba memancing para penjambret. Wajar ya kalo anak kecil suka pamer. Tapi kalau sudah begitu kadang gue jadi wondering sendiri, kalo anak kecil bawa2 handphone begitu sebenarnya karena memang perlu atau orang tuanya yang ingin pamer ya? 

Tapi waktu gue beli handphone lagi, karena akhirnya gak tahan juga mendengar rengekan Nina, gue kasih dia handphone gue yang paling lama dan gak lupa gue belikan juga nomor prabayar baru buat dia pakai, beserta kalung handphone (haha, apa ya itu namanya yang buat nyangkutin ID-card di leher?). Handphone gue setting dulu sebelumnya : no ringtone only vibrate- biar gak mendadak bunyi2 jika saya sms/telpon. Gak lupa gue kasih pesen buat menyimpan handphone-nya dibalik seragam sekolahnya. Hasilnya hari pertama dia bawa handphone gue sudah mendapat 11 kali kiriman sms dari Nina selama gue dikantor. Gue sungguh cemas kalo Nina kirim2 SMS di kelas saat guru sedang menerangkan. Isi SMS-nya gak penting pula : Halo mami - Helo mami, mami sedang apa? - mami telpon nina dong - dan yang seperti itu, say hello. Kalo gue balas dia akan semakin rajin mengirimi gue sms. Bukannya gak senang kalo dia perhatian sama maminya, tapi sebelumnya gue sudah pesan buat menggunakan handphone hanya untuk hal2 yang urgent saja. Yaaa, namanya juga anak kecil! Ah, setidaknya secara si ibu guru selama ini belum mengeluh lagi tandanya aman, pasti Nina tidak menggunakan handphone saat dikelas.

Kurang dari dua minggu sejak dia membawa handphone, tiba2 saja dia menyerahkan handphonenya ke gue. "Mami, ini kenapa handhonenya jadi begini?" tanyanya. Alamak! Kecuali buat sms dan angka, semua tulisan di handphone berubah menjadi huruf china kanji! Yang bener ajaa...
"Kok bisa begini? Kamu pasti ngotak-ngatik ya?" Ia diam saja. Iya, dia pasti sudah merubah tanpa sengaja setting pilihan bahasanya. Sejujurnya gue lupa urut2an menu-nya, dan gue gak bisa merubahnya balik ke bahasa inggris. So, sampai hari ini handphone itu gak pernah dipakai lagi. Dan untungnya Nina pun sepertinya sudah gak (atau belum) berminat lagi buat bawa handphone ^-^


Saturday, February 18, 2006

Ayam Kecil Itu pun Mati


Ini masih cerita tentang si ayam kecil berwarna kuning. Karena takut ayam kecil milik Nina dimakan kucing/tikus, kemarin malam box sepatu itu gue tarok di pojokan kamar, lalu lampu belajar Nina pun gue tarok diubin disamping box sepatu itu. Gue sering liat di TV mereka memasang banyak bohlam lampu didalam kandang ayam *Pinter akibat nonton TV?*. Air minumnya gue tarok di mangkuk kecil yang biasa dipake buat narok sambal, lalu karena gak punya 'pur' maka sebagai makanannya gue kasih saja remahan biskuit *Dengan harapan semoga si ayam suka biskuit*. Selanjutnya gue tengok hampir setiap 15 menit. Gue sentuh2- gue elus2 sedikit, dan badannya gue alasi dengan tissue agar boboknya empuk . Namun kelihatannya kondisi si ayam kecil itu semakin lemah dan payah, walau masih tetap men-ciap2. Pantas- gak heran nyokab dan uwak2 gue susah tidur dua hari kemarin itu. Sebenernya sih ayam kecil itu gak berisik kok (tapi gak tauk ya kemaren2 dirumah nyokab saat mereka masih ada empat), namun cara mereka menciap dengan konstan itu memang lambat laun membuat jengkel bagi telinga yang gak biasa mendengarnya.

Pagi ini semua usaha gue tadi malam sia2 saja. Si ayam kecil kuning itu sudah mati terkulai didalam box. Sebenarnya gue tauk, sooner or later dia pasti akan mati, tapi melihatnya terkulai sendirian didalam box sepatu seperti itu tetap membuat hati gue gue sedih. Ayam kecil yang malang. Hanya bisa bertahan hidup dua hari sejak Nina membawanya pulang dan, huhuhuu, Nina bahkan belum sempat memberi mereka nama. Ternyata memelihara ayam satu ekor itu susah banget ya? Coba, apalagi kalo gue disuruh ternak ayam?
Lalu dengan berat hati anak ayam itu gue masukan kedalam kantong plastik kresek dan gue lempar ketempat pembakaran sampah. Sebenarnya gue gak tega, tapi itu kan cuma ayam gitu loh! Masak iya perlu dimandiin dan dikafanin?

Saat Nina gue beritahu, dia hanya diam sambil memandang gue *Perasaan gue jadi gak enak*, lalu dia bilang, "Ya udah deh, besok lagi aku gak akan beli ayam lagi. Kasian nanti mereka malah mati. Tapi aku itu beli karena aku kasihan sama ayam itu, mamiii... ayam2 kecil itu gak ada mamahnya jadi mendingan aku yang bawa daripada dibawa sama abangnya! Uh! Kalo gitu besok2 mendingan aku pelihara marmut aja ya?"
Halah! Sama aja, dong. Ngerepotin ...


Book I reading this week :
*** Audrey Hepburn's Neck, By Alan Brown



Friday, February 17, 2006

Nina dan Anak Ayam


Two days ago
Tumben2nya nyokab gue telpon gue dikantor. What now?
Nyokab : "An, itu anakmu tuh, pulang sekolah bawa-bawa ayam"
Gue : "Hee? Ayam? Ayam apaan, mam?" *Heran*
Nyokab : "Ayam kecil. Anak ayam. Ayam hidup"
Gue : "Kok bisa? Ayamnya siapa?" *Masih heran*
Nyokab : "Tanya sendiri sama anakmu aja deh" Nyokab lalu memanggilkan Nina. Suara kecilnya yang melengking sudah terdengar riang dilatar belakang.

Nina : "Hallo Mamiii...eh, aku bawa anak ayam loh mi, lucu!"
Gue : "Anak ayamnya siapa Nin? Kamu dapet dimana?"
Nina : "Aku beli disekolah"
Gue : "Ngapain kamu beli anak ayam? Harganya berapa? Emang disekolah ada yang jual ayam??" Huh. Dagangan yang aneh buat dijajakan disekolah.
Nina : "Aku pengen aja abis lucu, mami... harganya seribu. Tadi aku nggak jajan, soalnya aku pengen banget beli anak ayamnya" Nina gak jajan? Rela gak jajan demi anak ayam? Ajaib.
Gue : "Trus, ayamnya mo ditarok dimana? Makanannya apa?"
Nina : "Sama Yang Uti ditarok di box sepatu. Makannya kasih nasi aja."
Gue : "Emang kamu mo ngurusin??"
Nina : "Kan ada Yang Uti" Jawabnya ringan. Licik deh!

Pulangnya dari kantor seperti biasanya gue harus jemput Nina dulu dirumah nyokab. Ternyata sungguhan ada 2 ekor anak ayam. Satu ekor warna pink, dan satu ekor lagi warna ungu. Ih! Tega banget sih yang dagang ayam ini! Anak ayam dicelup pewarna?
Nyokab gue menggerutu, "Coba tuh anakmu disuruh pegang". Anak ayam itu gue letakkan ditelapak tangan lalu gue sodorkan ke Nina. Dia menjerit-jerit dan menghindar.
Nyokab : "Iya, gak berani megang ayam tapi pengen melihara ayam. Kalo anak ayamnya lepas dia cuma jerit2 naik ke kursi"
Gue : "Kok dia berani bawa pulang?"
Nyokab : "Bawanya pake kantong kertas"
*Ooooh... gue mangut2* Pantesaan
[Sekedar informasi, dirumah nyokab lagi ada dua orang uwak gue yang usianya lebih tua dari nyokab] Saat gue dan Nina balik kerumah (pulang), anak ayam itu tetap tinggal disitu. Hahahaa, sepertinya nenek2nya Nina itu bakalan bisa gak tidur mendengar anak ayam itu menciap-ciap sepanjang malam!

Yesterday afternoon
Nyokab gue telpon lagi kekantor.
Nyokab : "An, anakmu pulang bawa anak ayam lagi tuh, Dua!" *Gue yakin banget nyokab pasang wajah 'Rolling-eyes' seperti emoticons-nya Yahoo! Messenger*
Gue : ...... "speechless*
Nyokab : "Udah deh, mbok udah besok2 gak usah dikasih uang jajan segala"
Gue : ..... "sigh!* Mo ngomong apa lagi?
Pulang kantor sesampainya dirumah nyokab, gue lihat memang ayamnya nambah lagi 2 ekor. Dan dua2nya berwarna kuning.
Gue : "Kok dua2nya warna kuning sih, Nin? Emang gak ada warna laen?"*eh! Kenapa gue malah jadi ngarep liat ayamnya warni-warni?*
Nina : "Tinggal warna kuning, mi.." Dari seberang ruangan nyokab melototin gue. Bete- berharap gue inget buat wanti2in Nina supaya jangan sampai besok pulang bawa ayam lagi- bukannya malah ikutan antusias. Emangnya mo ternak ayam?
Pulangnya, seperti hari kemarin, ayam2 itu tetap tinggal disitu- Gue & Nina balik. Suami bahkan sampe ngakak denger cerita Nina dengan ayam2nya itu. Dia bilang, it's so Nina! She brings homework for the whole family member. Hahhaahha. Dia yang ingin pelihara, tapi malah orang lain yang jadi sibuk ngurusin.

Pagi ini
Abis nganter Nina sekolah gue gak langsung ngantor, gue mampir dulu ke rumah nyokab buat mengantarkan makanan. Sampai disana, salah seorang uwak gue bilang kalo ayamnya mati. Alamak! Salah satu dari yang berwarna kuning sudah tergeletak mati didalam box, si Ungu tengah tergeletak sekarat, si Pink sudah menghilang entah kemana (Nyokab gue menduga ayam itu dimakan tikus), jadi hanya tinggal satu yang berwarna kuning yang masih tampak sedikit sehat dipojokan box.
Nyokab : "Mami sengaja gak buang dulu biar anakmu liat sendiri", katanya.

Malamnya saat gue jemput Nina, si ayam Ungu sudah mati, rumah bau karbol dimana-mana, dan Nina gak maok ikut gue pulang. Dia ingin tidur dan berangkat sekolah dari situ. Gue sebetulnya seneng2 aja dia tidur disitu, nyokab pun senang Nina disitu, tapi nyokab gue kasih sarat : Ayam harap dibawa!
Bah! *Thanks banget ya nin, kali ini giliran mami yang harus ngurusin ayam!* Untungnya sekarang tinggal satu. So, gue pulang pake bajaj dengan kotak sepatu yang men-ciap2 ditangan kiri.

Imagine :
Disaat orang2 menghindari unggas2an, anak gue malah bawa2 ayam pulang!
Ngeri gak sih, kalo besok2 dia bawa pulang anak beruang? ^-^



--------- Klik disini untuk kelanjutannya  -------



Wednesday, February 08, 2006

Tentang Anak


Geram! Kenapa sih sekarang2 ini makin banyak terjadi kasus2 kekerasan pada anak? Apakah orang2 kejam itu sedang depresed atau memang dasarnya psyco? Bagaimanapun seharusnya orang2 tahu bahwa anak itu cuma titipan Tuhan, buat dipelihara, disayang dan dibimbing. Anak kecil itu 'kan vulnerable banget. Gue gak bisa terima dengan kenyataan bahwa ada orang2 psikopat yang tega2nya menyiksa, melecehkan, memperkosa, bahkan sampai membunuh anak kecil. Bahkan tidak sedikit pelaku yang merupakan orangtua ataupun saudara dekat korban. Kejamnya! Kemana ya, perasaan orang2 itu?

Disisi lain, ada anak2 yang betul2 berkelimpahan kasih sayang, perhatian, dan materi dari orang tua dan saudara mereka. Anak2 yang dimanja, di-agung2kan, dan yang selalu dituruti kemauannya. Ada juga orang tua yang selain meng-agungkan2 anaknya pun juga pantang memarahi anaknya meskipun anaknya itu memang betul2 bandel. Spoiled Child! Padahal ini pun malah berakibat gak baik buat si anak. Bisa jadi nantinya anak2 ini malah memiliki adat dan kelakuan yang gak baik. Iya gak sih? So ironic, huh?

Yang anehnya lagi, belakangan2 ini pun lagi bamyak selebriti yang rebutan anak! *Aneh* Seolah anak itu barang properti! Di kasus si Zarima, bahkan adiknya sendiripun ikutan turut campur ngamuk2 gak karuan dengan kasus perebutan anak sang kakak. Pasti cari perhatian- pengen ngetop juga! Hehhheee.... *asal*

Seharusnya masalah dengan anak itu terkait dengan kasih sayang, bukan ego!

Monday, January 30, 2006

Hiatus

Wow! It seems that I've been neglegting this blog for too long! Huhuhhuu, I didn't write more than one month already. Memang dasar pemalas ya? Sebenarnya gue suka menulis, walau kadang gak jelas nulis apaan dan walau pun dengan gaya bahasa sembarangan- tapi gue suka kok menulis. Itu juga tergantung mood dan kesempatan sih ya? Kemaren2 asli gue bener2 lagi gak mood nulis, gak mood baca, dan gak punya banyak waktu luang. lagipula, GUE SEDANG TERLALU BERSENANG HATI- RIANG GEMBIRA- & BAHAGIA! *nyengir dengan mata menerawang*

But I'm back!