Monday, December 28, 2009

Repot Nyarinya!


Ini aneh. Sangat aneh ...
Selama tinggal di Belanda gue belum pernah merasa membutuhkan mousepad (Iya, mousepad untuk alas computer mouse), karena selama ini komputer kami memakai mousepad lama, yang entah sudah berapa lama, sangat awet, yang gue sendiri lupa itu beli atau pemberian dan yang tampaknya tidak akan pernah rusak (kecuali jika suatu saat nanti digerogotin tikus atau terbakar puntung rokok). Karena mousepad merupakan salah satu jenis benda yang sangat awet, ini menyebabkan kami tidak pernah terpikir untuk mencari (apalagi membeli) mousepad baru.

Tahun lalu suami menghadiahi gue laptop baru. Semuanya komplit- namun tanpa mousepad tentunya. Membeli laptop sama halnya seperti membeli komputer, disini kita tidak mendapatkan mousepad gratis layaknya seperti di Jakarta (Jakarta cuma buat pembanding, secara gue orang Jakarta). Umumnya di Jakarta mousepad banyak yang gratisan karena banyak produk beriklan dengan media mousepad. Orang Indonesia lumayan kreatif kan?

Tidak dapat mousepad buat gue bukan masalah. Penutup keyboard laptop (sejenis kain keras) pun gue jadikan mousepad. Selama ini oke2 saja hingga akhirnya bahannya mulai berserabut disana-sini dan keriting diujungnya akibat keseringan dikanibalin. Akhirnya mulailah gue terpikir buat beli mousepad yang sesungguhnya *dooohh....*



Tuesday, December 01, 2009

Euphoria Fesbuk


Duh, rasanya gue susah banget mau konsisten ngeblog seperti dulu2 lagi. Niat sih selalu ada, tapi nggak ada waktu karena kesibukan sehari-hari, jari2 juga rasanya males banget buat dipake ngetik panjang lebar. Tampaknya gue memang udah mulai gak layak jadi blogger -- boro2 mau beneran jadi penulis buku. Oh iya, belum lagi udah 2 taun terakhir ini ada gangguan sampingan yang bikin gue jadi lupa beneran sama ngeblog. Tauk nggak apa selain kesibukan dengan keluarga dan kerjaan? Kesibukan ber-fesbuk ria, jek! Hahhaaa... Ini dia nih sebenarnya yang bikin banyak waktu luang gue terbuang.

Gila ya, sekarang2 ini sepertinya hampir semua ummat manusia (hiperbolik banget deh, gue) pasti pada punya akon fesbuk. Anak gue pun punya fesbuk, mak. Awalnya gue fesbukan dengan alasan standar : bikin network buat ngumpulin temen2 khususnya temen2 jadul dari jaman sekolah dasar (bahkan kalo masih inget teman taman kanak2 juga perlu) sampai temen yang paling apdet. Fesbuk gue ini khusus untuk menjaring orang2 yang betul2 gue kenal. Itu awalnya. Hahhaaa... lama2 gue malah sibuk maen macam2 game yang ada di fesbuk. Sumpah! gue kecanduan maen game di fesbuk! Ada sekitar 12 game sekaligus yang rutin gue mainkan setiap harinya-- setiap saat dimana gue punya waktu luang panjang bahkan diwaktu luang yang nyempil. Game2 itu harus jalan terus. I'm aware of this, but i can not help myself! D'oooohh ...

Lain halnya sama suami dan anak gue. Mereka bikin akon fesbuk lebih karena ingin ikutan main game yang ada di fesbuk. Emang aneh. Satu keluarga kecanduan maen game. Tapi gue yakin, pasti bukan hanya gue sendiri yang kecanduan maen game. *nyari sekutu*


Ah, sutralaaah ... mo nerusin maen game aja :P

Wednesday, September 09, 2009

Ramadhan di Belanda


Ini posting yang terlambat. Kemarin2 gue belom pernah menceritakan mengenai bagaimana sengsaranya puasa di Belanda. Haduuh, musim panas begini dimana siang harinya lebih panjang kita pun terpaksa mesti berpuasa lebih lama ketimbang berpuasa di Indo. Diawal puasa tanggal 21 Agustus kemarin waktu subuh sekitar pukul 04.16 sedangkan mahgrib sekitar pukul 20.59 malam. Lumayan panjang nggak sih? Kita puasa 17 jam sendiri. Sementara di Indo (Jakarta khususnya) standar waktu imsak sekitar jam 5 pagi dan waktu buka lebih kurang jam 6 malam setiap tahunnya.
Ih, kebayang nggak sih gimana rasanya mesti puasa di negara2 seperti Finland atau di Norway?? Buseeet, bisa 20 jam lebih! Whooaa ... mana tahaaan ....

Jadi dengan panjangnya waktu puasa dimana waktu berbuka sekitar pukul 20.00 keatas otomatis disini tidak ada acara sholat tarawih ke masjid karena waktunya sudah terlalu malam. Buat yang benar2 ingin sholat tarawih terpaksa harus cukup puas dengan ber-tarawih sendiri dirumah masing2.

Terus terang buat gue pribadi kurang ada excitemen menjalani ramadhan disini. Hiks! Sedih. Suasananya sangat tidak mendukung. Gue kangen suasana Jakarta di bulan puasa. Sore hari saat menjelang berbuka banyak penjual tajil dan makanan beredar dimana-mana. Hampir setiap minggu pasti ada acara buka puasa bareng keluarga & teman2. Belum lagi di Mall2 dimana semua outlet kasih diskon dan korting besar2an. Hihihi, ajang belanja mumpung murah!

Ah sutralah, yang namanya ibadah puasa saat bulan ramadhan itu kan bukan ajang belanja & kongkow2 ya? Jadi ya harus dijalani ajalah meskipun auranya sungguh tidak mendukung.


Tuesday, September 01, 2009

Ati sapiii .. oh, ati sapiii ..


Gue ini penggemar masakan sambal goreng ati sapi. Biasanya tiap lebaran nyokab gue selalu bikin sambal goreng ati sapi plus kentang sebagai salah satu menu makanan lebaran. Waduh, mantap banget! Tapi selama disini gue belom pernah coba2 masak dengan bahan utama ati sapi. Selain karena gue gak gemar masak juga karena gak kepikiran sih.

Kemaren itu gue ke supermarket buat belanja bahan masakan. Belom jelas juga gue mau masak apa, jadinya gue seperti biasa keliling2 dulu buat cari ide kira2 apa yang bisa gue masak ya? Hhm, sebenernya sih sekalian ngadem, hehhee, secara sekarang ini lagi summer. Diluar sana panasnya bukan maen.

Sampai akhirnya gue tiba dibagian freezer daging2an. Sambil liat2 dan milih2. Mauk masak ayam, bosen ... mo masak daging sapi, & udang juga nggak nggak ada ide lagi bagaimana mengolahnya jadi menu yang lain dari yang biasanya gue masak. Nah, saat lagi cengo2 disitu tiba2 aja gue liat ati sapi di freezer, man! Waaah, senengnyaa ... sudah dalam bentuk potongan kecil2 dan gak mahal pula! Langsung gue ambil 2 paket dan segera saja terbayang sambal goreng ati sapi pake kentang khas nyokab gue.

Di rumah saat bebenah belanjaan, baru deh tuh kebaca tulisan stiker yang jelas2 tertera di paket ati sapi itu. DIERVOEDING (Makanan Hewan). Nah lo! Perasaan gue mendadak diantara mau ketawa & mau nangis. Siaaaall ... ternyata makanan kesukaan gue disini dianggap makanan hewan ya? Huh! Ati sapi enak2 gitu kok buat makanan hewan sih? Aaaarrghhh!!

Oke lah, saya sapi ... *secara masih menyusui bayi ya mirip2 sapi dikit laah*


Friday, August 14, 2009

Sign Board

Sebenarnya sih ini cuma papan rambu biasa, tapi bikin gue senyum2 sendiri melihatnya. Hayooo, kenapa coba? Hehee, kayaknya gak enak banget liatnya .. ;)


Saturday, August 01, 2009

Amsterdam GAYPRIDE 2009


Di Belanda itu kaum gay-nya banyak banget, yak! Sepertinya sejak lama disinilah surganya kaum gay untuk bisa bebas unjuk diri tanpa sebal diintimidasi ataupun ngumpet2 dengan lingkungan disekitarnya.

Setiap tahunnya (gue kurang tau juga tahun awal dimulainya), khususnya dimusim panas, mereka biasa mengadakan Gay Parade disekitar Amsterdam. Dan tahun ini acara tersebut berlangsung hari ini, 1 Agustus 2009. Sepertinya sih sebenarnya dari kemarin, tapi paradenya berlangsung siang ini. Kaum gay -termasuk juga lesbian - dari berbagai penjuru dunia datang dengan pasangan mereka untuk meramaikan suasana dengan dandanan mereka yang aneh2. Ini event yang menarik! Suasana betul2 ramai dan meriah dengan manusia dan warna pink dimana-mana. Bahkan kanalpun bisa macet.

Sayangnya sesiangan gue sibuk sama kerjaan dirumah, jadi gue datang agak terlambat *Hiks!* jadi ketinggalan paradenya, deh ... Payah!





Monday, July 27, 2009

Rambut Rontok

Rambut gue rontoknya makin parah! Teman2 bilang ini efek dalam masa sedang menyusui bayi. Masalahnya sebelum punya bayi pun rambut gue sudah lumayan sering rontok. Dan sekarang2 ini rontoknya semakin menggila! Gue serem sendiri ngebayangin diri gue botak, gawaat ... Dimana-mana ada rambut gue. Terutama di tempat tidur dan di sofa. Paling banyak sih di kamar mandi. Saringan dibawah shower bahkan sampai sering mampet akibat tiba2 saja sudah penuh rambut disitu. Pokoknya nggilani banget deh!

Sebelum rambut gue rontok seperti sekarang gue sudah suka geli dan jijik sendiri kalo menemukan helaian rambut yang tidak pada tempatnya - dikepala, terutama kalo gue menemukannya pada makanan. Bah! Enek banget, napsu buat makan makanan itu langsung ilang! Jadi kebayang kan, saat ini gue jadi sering agak2 histeris sedikit- terutama setiap kali keramas jari2 gue penuh rambut rontok. Ini serius, horror banget! Jangankan keramas, menyisir rambut dengan jari pun banyak beneeer rambut rontok nyangkut ditangan. Segala macem shampoo dan tonik sudah gue coba, bahkan gue pun rajin minum multivitamin. Tapi teteeup....

Ini postingan nggak penting,... tapi rambut gak rontok itu penting buat gue!
Gimana dong, ya??

Monday, July 20, 2009

Logo sama - Nama beda

Jadi inget waktu gue masih sibuk mencari sebuah produk buat bayi yang umum dijual di Jakarta tapi disini gue gak nemu2. Huhhuhhuu, ternyata bukannya gak dijual tapi disini namanya mereknya jadi berubah! Nah setelahnya gue baru notice bahwa ada beberapa produk lain yang serupa dengan yang dijual di Indo namun dengan nama yang berbeda. Mungkin besok2 (kalo gue emang lagi kerajinan- gak yakin juga sih) gue harus coba2 riset non-ilmiah nih, mencari-cari produk berlogo sama dengan nama berbeda disini.

Image dibawah ini hanya 3 dari beberapa produk berlogo sama dengan nama berbeda yang beredar disini. Sepertinya ada beberapa produk lain, namun saat ini hanya 3 produk ini yang kebetulan gue inget. Hhehhee, maap :)

Di Indonesia
Disini


Sunday, July 05, 2009

Distrik Lampu Merah


Oh yeah, gue belom pernah cerita tentang ini :
This is my neighbourhood what people call Red Light Distrik. Yang mana pagi siang sore malem nggak pernah benar2 sepi dari turis2 dan para penghuninya. Lingkungan ini jelas2 bukan lingkungan buat anak2, tapi seperti halnya semua penghuni lingkungan ini lama kelamaan kita sudah biasa dengan pemandangan embak2 dan tante2 dibelakang jendela berlampu merah. *Nggak perlu dijelaskan ya, mereka ngapain disitu.*




Dan mengapa dinamakan Distrik Lampu merah? Karena memang begitulah ciri2 'kamar2 dagang' itu. Jadi calon pelanggan gak mungkin ketuker dengan rumah2 biasa disekitarnya. Sebenarnya gue sih belum pernah ke Kramat Tunggak di Jakarta, tapi dibayangan gue mungkin inilah Kramat Tunggak nya Amsterdam. Hanya beda lampu display, hehhee...

Sunday, June 21, 2009

Panasnya Musim Panas .. Pff!


Sudah sebulan ini cuacanya panaaass, banget. Ya, namanya juga lagi musim panas. *Serasa tinggal di Ancol, nih! * Biasanya sih masih ada angin bertiup yang bikin sejuk diantara hangatnya sinar matahari. Tapi sayangnya sudah seminggu ini yang ada cuma panas doang- zonder wind. Gue tiba2 saja jadi punya pikiran buat beli kipas angin, padahal biasanya gue nempel terus deket2 heater. Dasar manusia emang gak pernah puas ya? Kalo lagi musim dingin nungguin musim panas, kalo udah panas sampe kegerahan gini pengennya terus musim dingin, hehhee, enggak deng- pengennya tetap musim panas tapi angin kudhu ada teruuss...

Udah seminggu ini juga semua jendela termasuk jendela dikamar terus terbuka siang malam. Untungnya entah kenapa didaerah flat kita ini nggak ada nyamuk. Padahal tumpukan barang2 gak jelas dipojokan kamar mustinya biasa jadi sarang nyamuk kan? [Jadi ngebayangin, hahhaa, kalo ini dirumah kita di Jakarta kulit tangan kaki udah pada berdarah-darah digarukin terus gara2 bentol digigitin nyamuk!] Tapi ada gak enaknya juga buka jendela disini. Terutama di jendela ruang duduk. Diseberang flat kita persis ada cafe - PLAYERS CAFE - yang buka mulai sore sampe subuh, yang musiknya terdengar sampai flat kita dilantai 2. Perlu gue jelaskan lagi sepertinya, flat kita itu terletak didaerah turis2 beredar. So, pagi siang malam ramainya nggak pernah berkurang. Biasanya jendela selalu tertutup rapat, jadi agak meredam suara2 dari luar. Tapi kalau jendela terbuka seperti sekarang, huh, lumayan annoying juga mendengar segala macam keributan diluar sana. Terutama di living room ... siang-malam. Akhirnyanya jadi serba salah nih, kalo jendela dibuka : berisik- kalo jendela ditutup : panas!

Masalahnya si Griffin, my 3,5 months old baby, sekarang ini jadi gak bisa tidur kalo pake baju. Jadinya dia tidur cuma pake diaper! Selimutnya pun selalu dia tendang2 hingga terbuka. *Aduuh, kalo nyokab gue liat bisa dibayangkan betapa berisiknya dia ngomel2 : "ini bayi kok tidur telanjang?!"*


Monday, June 15, 2009

Yep! Ini Gak Penting ...


Tinggal di negara empat musim ini mood gue sangat tergantung suhu dan cuaca. Sekarang2 ini udah musim panas- langit cerah ceria- akibatnya bawaan gue juga jadi lumayan 'panas'.... maksud gue, mood gue jadi bagus,...... senang, riang, dan gembira- setiap hari bawaannya jadi pengen keluyuran. Iya, disini kapan lagi bisa jalan2 pake tanktop- bermuda- dan sandal jepit kalo bukan pas musim panas? *Hehhehe,... nggak pake tanktop deeeng, bo'ong kok.... bukan gaya gue banget tuh*. Yah pokoknya bisa jalan2 dengan nyaman tanpa mengenakan coat, sweater, apalagi winter jacket- tinggalin aja dulu di lemari. Udaranya lagi udara Ciloto banget nih, hangat- anginnya pun lagi gak dingin2 amat.

Buat Amsterdam nggak ada istilah musim turis. Disini sepanjang tahun dari mulai Januari sampai ketemu Januari lagi tetap saja musim turis. Tapi setiap kali musim panas seperti ini Amsterdam is so packed with tourists, really ... Doh! Penuuuh, banget! Apalagi secara gue tinggal disekitar Red Light District *tauk kan gimana?* yang mana sepanjang hari selalu aja penuh manusia (locals & tourists) bersliweran.

Gue jadi inget kalo lagi di Jakarta. Di Jakarta gue dan orang2 umumnya seneng duduk2 nyari ditempat teduh. Unbelievable,... disini gue mesti dulu2an sama orang2 tiap kali liat tempat duduk2 ditempat yang terbuka. Sunshines is precious around here, hehheee.. Dan gue ini paling hobi duduk2 nyantai di Beursplein (berbekal makanan, minuman, & rokok) nunggu Nina pulang sekolah sambil mengamati orang2- burung2- kucing- anjing lalu lalang. Dan apapun yang bisa gue lihat.

Oh iya, biarpun gue gak hobi belanja- hawanya lagi hayuk aja buat window shopping from store to store *buntut2nya mah teteeeup, belanja juga*. Apalagi sekarang2 ini lagi SALE dimana-mana. ESPRIT juga lagi SALE loooh... Meskipun gue bukan yang brandminded tapi kalo ada tulisan SALE mah tetep aja musti liat2! Tuh, buktinya gue nemu semacam sweater yang modelnya gue suka dan kebetulan size S nya ada. Itu kabar gembiranya ..... Kabar buruknya, buat size S cuma tinggal 1 pilihan warna doang ; PINK TUA! *mendadak lemes* Warnanya nggak jelek sih, bukan yang bikin mata sakit- tapi kan tetep aja itu PINK! Nggak pernah ada tuh cerita gue pernah pake baju dengan warna2 selain coklat- hitam- putih- abu2- biru- ijo taik kuda. Hhhmm,... PINK? *Huh, tapi gue suka modelnya*. Butuh 30 menit sendiri gue diem2 berdiri mikir disitu. *Waktu ujian aja gue gak gitu2 amat*. Beli... enggak, beli... enggak. Yak! Beli aja deh ... mumpung murah, ESPRIT pula. Gapapa lah sekali-kali nyoba pake warna PINK. Yaaayy.... moga2 pas nanti gue pake Rayhan & Nina gak pada cekikikan ngliatnya ya?

Wednesday, June 10, 2009

Tattoo, Penampilan, & Umur


Belum lama ini gue ngeliat pasangan aneh dijalan. Sebenernya sih disini udah biasa- banyak hal2 atau orang2 yang bergaya aneh bin ajaib, tapi kali ini menurut gue pasangan yang satu ini bener2 bikin gue melongo-longo sendiri. Apalagi jika melihat umur mereka yang udah estewe. Ini bukan ajaib lagi, tapi nggilani... Sayangnya saat itu gue gak bawa kamera. Gue sampe merogoh-rogoh semua kantong cari HP yang ternyata juga ketinggalan dirumah. *Damn! ga bisa gue photo deh*

Dan sebenernya gue juga sudah pernah liat yang seperti ini berupa imej2 photo dari imel2 forwatan, tapi baru kali ini gue liat langsung orang yang seperti di gambar2 itu persis jalan disebelah gue. Dan jangan salah, bukan cuma gue yang 'takjub' melihat mereka- semua mata memang sedang memandang pasangan estewe gokil itu. *Gue gak bener2 mandangin sih, .. hahahaaa, gue gak seberani itu blak2an menatap mereka... takut, bok*

Oke, begini : si manusia yang cowok ini badannya penuh tattoo. Bener2 penuh sampai ke muka (but not fully covered the face, ya). Piercingnya rapet2 dikuping kiri kanan dari atas sampe bawah. Pake pet, pants, dan jacket all from black leather. Sepatunya boot, ofcourse. Tapi dia berjalan dibantu tongkat penyangga (apa sih namanya itu?) di ketiak kiri dan kanannya.
Pasangannya lebih antik lagi. Oma2 jangkung .... (hiahhahha... soalnya mereka memang udah diatas 50 laah kalo dikira-kira umurnya) dengan rokok menyala ditangan. Sama2 bergaya Biker juga, pake bustier, tight pants, dan boot jangkung- semuanya black leather juga. Rambut cepak. Tattoo nya di lengan kiri kanan dan bahu belakang. Ampuuuun, dah! Gue serem dan agak2 jadi malu sendiri liatnya *lah, kenapa juga gue yang malu yak??*
Bukannya apa2 ya, kalo saat ini mereka 20 taun lebih muda mungkin gue masih gak terlalu terkesima. Nah ini, dari kulit badannya aja udah jelas umur mereka gak muda lagi. Yaay,.. jadi trenyuh gue ngliat tattoo sebanyak itu dikulit yang sudah nggak kencang dan sudah lumayan berkeriput. Lagian sih udah nggak muda tapi masih senang jadi main attraction- dandannya masih aneh2 gitu.

Aduuh.. aduuh ... gue ini sebenernya penggemar tattoo, tapi sekarang jadi mikir2 lagi ya kalo mo nambah tattoo. Apalagi kalo bikin tattoo seperti ditangan atau bahu- tattoo nya besar pula- waaah .... sekarang saat masih muda mah kereeen... cool... tapi kalo udah tuanya kan blom tentu? Iiiih, malu deh kalo orang sampe kasihan liat kita.... :(

..... Hhhm, tapi sepertinya yang salah bukan tattoo nya kali ya? Tapi cuma masalah dress-up nya yang nggak matching sama usia. ** Barangkali ....

Wednesday, June 03, 2009

Salah Gaya Pastinya Mati Gaya


Akibat merasa udah terlalu lama nggak beli baju, gue jadi senewen sendiri, rasanya dosa banget gak beli2 baju baru. Entah kenapa di Belanda ini gue susah menemukan pakaian yang gue suka, yang cocok dengan selera gue. Padahal gue ini nggak modis kok, nggak ngikuti trend dan ga perlu yang merek2. Gue sadar diri, gue gak pantes pake baju dengan model2 trendy- apalagi yang seksi2. Bisa2 diketawain Nina! Selera gue casual- yang biasa- asal nggak terlalu plain. Tapi ternyata lumayan susah buat menemukan yang benar2 gue suka. Dept Store besar disini isinya sama saja seperti di Matahari Dept Store di Indo. Outlet Store lainnya disini umumnya pun barangnya sejenis dengan FO di Indo juga. Kalaupun gue menemukan model yang bener2 gue suka biasanya memang yang bermerek & harganya lumayan mahal, atau... hhh,... ukuran S nya rada kegedean buat gue (damn!).
** Whoooaa, jadi pengen belanja di Melawai!**

Ada satu hal lagi, biasanya orang kalo belanja (maksud gue cewek2 umumnya) rajin keluar masuk toko untuk mencari yang lebih bagus lagi atau untuk membanding2kan- mencari barang yang sama dengan price yang lebih murah. Nah kalo gue sekali ngeliat udah oke, sreg, langsung gue ambil. Peduli amat ditempat lain ada yg lebih bagus atau ada yang murah.

Kemarin ini juga begitu ceritanya. Akhirnya gue menemukan rok panjang longgar dari bahan kaos katun ringan. Rok seperti ini bisa gue pake dengan legging panjang atau pun legging 7/8. Nah, ada satu lagi kemalasan gue--- males nyoba! Jadi saat meneliti rok itu cuma sekedar gue jembreng saja sejajar mata. Modelnya terlihat sederhana tapi tidak biasa. Pinggangnya bertali serut. Kantongnya dikiri kanan letaknya sedikit diatas dengkul. Diatasnya ada tali serutan. Hhhm, aneh betul (gue pikir -- barangkali kantong dan tali serutan ditempatkan disitu emang buat gaya2an). Oke, keliatannya ukurannya cukup buat gue. Lagipula kali ini gue gak mau pulang dengan tangan hampa lagi. Bungkus!

Sampai dirumah saat mencoba, baru saja mau memasukkan satu kaki kedalamnya gue melihat di ujung dalam rok tersebut ternyata berbentuk celana! **Halaaah,... ini sebenernya rok apa celana sih?** Tapi gue yakin (teteeeup...) ini rok model baru. Lucu juga kok.

Siang ini rok itu gue pake asal aja diatas training, lalu gue pergi menjemput Nina di halte. Dipakai dobel begini lumayan mengurangi dingin. Saat hendak menyeberang ada seorang kakek2 mengatakan sesuatu pada nenek2 disebelahnya (istri si kakek pastinya lah) sambil menunjukan jarinya ke arah rok yang gue pake. Gue sih diem aja sambil jalan terus. Tapi saat di halte menunggu Nina, gue jadi mikir2 lagi. Kenapaaaa ya tuh kakek nunjuk2 rok gue?

Sepotong demi sepotong gambaran mulai terbentuk dikepala gue. Sialan! Mungkin rok yang gue pake ini seharusnya short jumpsuit! Kerut dibagian atas (yang gue pake dipinggang) itu seharusnya dimaksudkan untuk didada- model kemben. Tali serutnya untuk diikatkan kebelakang leher. Sedangkan serutan diatas kantong itu seharusnya untuk diserutkan ke pinggang! **Bwaaahahhahhaaa...!!! Bodohnya diriku!** Kakek2 malah lebih ngerti!

Setelah itu dimulailah gue berjalan dengan rada kikuk. Mati gaya! Bingung juga seh mau gw copot dimana?? Secara udah tanggung juga sebentar lagi nyampe rumah. Untung ini Amsterdam. Ditengah kota. Padet. Penduduk lokal dan turis buanyak serabutan dijalan. Masih banyak orang aneh bergaya jauh lebih aneh yang lebih menarik buat diperhatikan orang ketimbang mereka memperhatikan gue toh? 

*Tetep aja sih, sambil dorong2 buggy gw jalan ngibrit biar lekas sampai rumah*




Friday, May 29, 2009

Rempong Day


Hari ini karena ada kepentingan meeting jam 9 pagi untuk mengurus berkas2 di Zwolle, maka berangkatlah kita (Gue, Rayhan, Nina, dan the baby Griffin) pagi2 ke Central Station. Jarak tempuh ke Zwolle memakan waktu sekitar 60 menitan by train. Yang selalu menarik buat gue, pemandangan sepanjang perjalanan dengan kereta api disini cukup banyak yang mengingatkan gue akan pemandangan  di pulau Jawa. Pedesaan dengan lahan2 padang rumput luas membentang (hanya saja disini bukan sawah2) dan sapi2 yang sedang merumput, serta jejeran pohon2 disepanjang jalan. Untuk ke Zwolle kita menggunakan 2 kereta. Di Station Amersfoort kita turun untuk ganti kereta ke Zwolle.

Jam 11 siang di Zwolle setelah selesai dengan meeting kita kembali lagi Station Zwolle untuk langsung pulang ke Amsterdam. Itu rencananya. Nggak disangka ternyata 10 menit sebelum jadwal kereta kita berangkat ada berita mengenai kecelakaan kereta api somewhere disekitar Zwolle. Akibatnya rangkaian elektris sambungan jalur kereta api disekitar Zwolle diputus. Otomatis setelahnya tidak ada kereta yang masuk dan yang keluar dari Zwolle untuk waktu yang tidak jelas berapa lama (secara saat itu belum jelas bagaimana & dimana kecelakaan itu terjadi - yang jelas ada kecelakaan). Penumpang dipersilahkan menunggu atau menggunakan alternatif angkutan lain. Maka jadilah kita berempat di station duduk2 dulu makan camilan sambil berharap keadaan akan kembali normal secepatnya. Sudah satu jam menunggu masih belum ada tanda2 kereta bisa diberangkatkan. Ih, gawat! Karena semakin lama semua jadwal keluar masuk kereta tertunda, semakin banyak penumpang bertumpuk di stasiun. Menggunakan bus bukan alternatif buat kita karena lebih makan waktu dan tentunya bisa cukup merepotkan dengan buggy milik Griffin.

Sekitar 15 menit kemudian ada pemberitaan bahwa kereta menuju Enschede sudah bisa diberangkatkan. Sepertinya jalur kesana berlawanan arah dengan tempat terjadinya kecelakaan sehingga kereta kesana bisa kembali di operasikan. Orang berbondong-bondong menuju kereta, termasuk kita berempat. Rayhan mengajak kita segera naik walau gue nggak ngerti ngapain kita harus ke Enschede? Bukannya mendekat malah menjauhi Amsterdam. Sambil menuju kereta rayhan menjelaskan bahwa kita nanti turun di Wierden untuk menyambung naik kereta lain dari situ.  Oke, jadilah kita menuju Wierden. 

Sampai di Wierden kita masih harus menunggu 30 menit untuk naik kereta ke Apeldoorn. Lagi2 kita duduk menunggu kereta di cafe kecil di Wierden sambil minum2 dan makan camilan, termasuk gue sempatkan untuk kembali menyusui Griffin.  Sekitar jam 01.35 kereta datang. Penumpangnya lumayan banyak, tapi untungnya kita dapat duduk walaupun cuma dikursi tambahan (kursi lipat di dinding kereta). Sampai di Apeldoorn lagi2 kita harus ganti kereta lagi dan menunggu sekitar 15 menitan. Untungnya hari ini mataharinya cerah ceria walaupun anginnya banyak dan agak ngeselin, cukup bikin gue menggigil.

15 menit menunggu akhirnya kereta yang akan membawa kita ke Amsterdam Central datang. Duh, itu kereta (kereta dari mana gue lupa) ... banyak bener manusianya! Itu belum ditambah orang2 disini yang juga mau naik kedalam kereta seperti kita. Selama tinggal disini gue belum pernah naik kereta api yang sesak seperti ini. Jadi agak2 ribet buat menjejalkan buggy Griffin ke dalam kereta. Dan sudah bisa diduga, nggak usah ngarep buat bisa duduk. It was packed, cuy! Panas, pula. Kasihan anak gue. Mendadak gue merasa seperti sedang berada didalam kereta api Jabotabek (tidak sepadat itu sih .. hahhaha). Bedanya orang2 disini lebih teratur. Biarpun orangnya banyak, mereka nggak berebut dan dorong2an buat keluar masuk kereta. Tapi kebayang dong ribetnya kita bolak balik naik turun kereta dengan mendorong-dorong Buggy nya baby Griffin masuk kedalam kereta. Mana dikereta yang ini dia pake acara nangis segala. My poor baby ... pasti dia haus, pegal, dan agak2 kepanasan juga.  

Singkatnya sekitar jam 4 sore kita baru sampai di rumah. Doh! Pegalnya ...
Jadi kesimpulannya seharian ini kita bener2 yang namanya kenyang jalan2 naek kereta api keliling dari satu kota ke kota.  Cukup sudah. Capek!

Wednesday, May 20, 2009

Perabotan Baru!


Sudah setahun lebih kita hidup minimalis alias kekurangan perabot *huehhehhee* akhirnya dua minggu yang lalu gue dan Rayhan balik lagi ke IKEA. Kali ini kita betul2 berniat mencari perabotan yang kita butuhkan (secara selama ini kita merasa fine2 aja dengan perabot yang ada). Ini akibat sudah terasa mulai susah buat mencari dan menyimpan barang2 kita.

So, jadilah pagi itu kita berangkat ke IKEA Amsterdam di Bullewijk (IKEA di Belanda ada tersebar di 12 kota). Gedungnya besar dan luas. Duh, gue betulan menggila setiap kali kemari. Perabotan produk mereka betul2 bikin gue bingung memilih- semuanya pengen! Tentu bukan cuma gue doang yang suka karena sepertinya banyak sekali orang yang menggemari produk IKEA *kecuali para penggemar perabotan antik tentunya* Produk dan barang2 mereka umumnya simpel, ringkas, dan 'bersih'. Walaupun ada juga perabotan mahalnya tapi yang pasti lebih banyak yang harganya relatif murah. Buat gue pribadi yang paling menggiurkan adalah pernak-perniknya seperti lampu2, wadah2, vas2 bunga, hiasan2, seprai2, dan lain sebagainya. Seandainya gue pergi kesini sendirian dengan bujet tidak terbatas, wah, sepertinya gue kuat keliling divisi yang ini seharian!

Karena tempatnya yang terlalu luas, produknya terlalu banyak, dan semuanya keren2, jadinya lumayan susah buat memutuskan untuk memilih barang yang gue mau. Sofa yang gue mau harganya lumayan muaahal! Akhirnya kita putuskan buat mencari yang lain yang lebih murah tapi bagus. Ibaratnya daripada harus membayar 800 perak untuk 1 buah sofa, lebih baik membayar 800 perak untuk beberapa perabot. Huuuh... susaaah... yang cukup murah dan yang mahal sama bagusnya :)



Tapi akhirnya cuma butuh waktu 2 jam gue berhasil menemukan perabot yang gue mau. Rak buku besar, Komputer desk berikut kursi kerjanya, Sofa & fauteil merah menyala berikut puff & mejanya. Secara kalo terlalu lama memilih malah bisa bikin gue makin bingung & makin ragu. Dan berhubung nggak mungkin kita bawa sendiri barangnya, semua perabot itu kita minta dikirimkan ke alamat kita (dengan jangka waktu kirim yang cukup lama & biaya kirim yang lumayan muahal!).

Hari ini, 2 minggu setelahnya, semua perabotan itu tiba! Pfff ... akhirnyaa...
Yang ngeselinnya (biarpun udah tau sebelumnya) semua perabot itu diantar dalam bentuk mentahnya. Yang artinya kita sendiri yang harus merakit semua perabot itu (knockdown- seperti jika kita membeli rak atau lemari di carrefour - Jakarta). Males kan? Lumayan banyak pula yang harus dirakit. Sebenarnya ada jasa merakitnya, tapi sudah tentu ongkosnya muahal! Jadilah sesiangan itu Rayhan sibuk merakit semua perabotan itu. Dan mungkin itu salah satu sebabnya mengapa harga furniture di IKEA relatif murah.

Wednesday, May 06, 2009

Film Indonesia Makin Serem!


Gue ini penggila film. Sedihnya disini nonton bioskop paling2 cuma bisa sebulan sekali. Maklumlah buat ukuran kantong gue HTM bioskop di Belanda lumayan mahal, minimum 8 euro x 3 kepala (gue, suami, & anak). Lagipula pada dasarnya gue kurang suka nonton di bioskop. Gue lebih menikmati nonton film dirumah (dvd). Bisa leyeh2 sambil tiduran, kalo kebetulan ada telephone masuk atau kita mau pipis bisa di pause dulu, kalo nggak jelas adegannya bisa di forward & backward. Prachtig!

Senangnya hidup di Jakarta, film2 gampang dicari. Khususnya film2 bajakan. Gue nggak bangga terbukti bahwa di Jakarta gue hobi mengkoleksi film2 bajakan. Umumnya film2 baru (dvd nya)baru beredar 6 bulan setelah film itu release. Nah, untuk film2 bajakan selain murah banyak juga yang kualitasnya lumayan bagus. Satu hal yang paling gue suka dari film2 bajakan karena mereka umumnya update! Banyak film2 bajakan yang sudah beredar dipasaran sebelum film2 itu sendiri beredar di bioskop. Disini boro2 film bajakan, film2 yang dijual di toko2 kayaknya basi2, ya? Mayoritas gue udah nonton semua, selebihnya film2 keluaran Eropa yang gue sendiri kurang tertarik. Oh iya, gue juga bukan penggemar film2 Indonesia. Bukan gue belagu, gue tahu ada beberapa film Indonesia yang memang bagus (katanya), tapi gue memang nggak suka aja nonton film Indonesia. Gue bahkan tertinggal serial favorite gue : HEROES. Terakhir gue sampai di season 3 episode 6. Di official websitenya pun gue gak bisa nonton. Pasrah deh ....

Jadi kesimpulannya : Gue disini meranaaaaa sekali! :(

Entah kenapa ya tadi gue kepikiran minta tolong adik gue ngirimin film2 terbaru, beberapa keping sajalah, by post. Tapi gue urungkan saja pikiran itu secara gue punya pengalaman buruk dengan kantor pos di Indonesia. Namun karena sudah terlanjur buka website 21 Cineplex akhirnya gue browsing2 saja for fun *sambil agak2 sedikit ngecess karena banyak film2 baru yang pastinya bajakannya sudah beredar*.

Tapi belakangan ini, after browsing website 21 cineplex, gue malah terkesima sendiri dengan judul2 film2 Indonesia yang beredar. Gila! Kayaknya orang Indonesia makin suka nonton film serem ya? Judul2 aja bikin merinding : Darah Janda Kolong Wewe, Susuk Pocong, Pocong Kamar Sebelah, ... Atau judul2 aneh yang sengaja cari perhatian seperti : Janda Kembang, Benci Disko, ... Tapi mutu filmnya? Ah males deh ngebahasnya.

Tuesday, May 05, 2009

Makan, Masak, dan Jajanan


Gue malas banget sama yang namanya masak. Bukannya gue ga bisa masak, gue hanya kurang suka (tapi kalo makannya- gue sukaaa). Referensi masakan yang gue kuasai cuma sedikit dan gue juga banyak nggak tauk nama macam2 masakan, ya karena itu tadi- gue biasanya cuma tinggal makan. Tapi jangan salah, biarpun begitu sekalinya gue masak umumnya pasti rasanya enak! Ini beneeeeerr.... hhehhehhe.... secara gue suka makanan enak, saat memasak lidah gue jadi bisa merasakan pas atau tidaknya rasa masakan yang sedang gue masak. Buktinya suami dan anak gue gak pernah komplen kok, hhhehee. Gue masakin apapun ga pernah nolak. Tapi yang jelas memasak itu bukan kegiatan favorit yang mudah gue lakukan sehari-hari. Memasak itu buat gue ribet!

Saat masih di Jakarta sepertinya asik2 aja. Gue nggak pernah merasa perlu masak buat bikin perut kenyang. Umumnya gue masak 'beneran' cuma kalo lagi dateng 'mood' nya aja (tapi kalo cuma bikin mie instan sama telor ceplok doang sih sering bangeeet). Gue pun nggak punya kebiasaan sarapan, jadi makan siang atau makan malam biasanya jajan aja. Secara makanan di Jakarta juga banyak pilihannya kan? Tergantung budget dan niatnya aja. Bisa ke Pizza Hut, Tomodachi, McD, Resto Padang, dsb. Kalo duit pas2an bisa ke warteg ato kalo males keluar rumah bisa nunggu tukang yang lewat. Gampang deh, bisa diatur.
Urusan jajan disini beda secara hampir segala hal disini itu mahal. Yang gue maksud jajan disini adalah makan di restauran ya. Ini bukan masalah perbandingan nilai tukar mata uang euro dengan rupiah. Ibaratnya disini makan di restoran yang paling biasa- bahkan di restoran Indonesia nya sekalipun - sama dengan makan di restoran Sari Ratu yang buat ukuran di Jakarta lumayan mahal. Nggak bisa tiap hari deh. Gue sih terus terang aja kalo di Jakarta harus makan ke Sari Ratu tiap hari juga ga kuat kantongnya. Nggak worthed, ketauan mendingan masak sendiri. Nah, kalo ke warteg dua kali sehari setiap hari (skip breakfast ya, ... gue sekeluarga ga biasa sarapan) gue masih mampu banget. Tapi kan ga mungkin juga tiap2 makan ke warteg terus? Bosen! Tapi toh masih ada option lain. Masakan tenda di Jakarta juga banyak atau abang2 yang jualan keliling. Praktis betul ya hidup di Jakarta ...
*doooohh... kangen banget nih sama abang mie ayam, bubur & batagor!*

Kita orang Indonesia terbiasa 'makan besar' sehari 3 kali sementara orang2 disini hanya 'makan besar' saat makan malam. Duh, untuk urusan makan ini gue tetap terbiasa dengan makan siang dan makan malam pake nasi. Sandwich atau patat doang mah kuraaang, nggak nendang! McDonald disini sebenarnya juga ga mahal2 amat, tapi masa iya mo makan burger & ayam goreng terus tiap hari? Lama2 gue bisa berkokok dong. Mereka pun nggak jual nasi. Nggak asik kan? Sebetulnya bukan cuma karena alasan mahalnya saja tapi hawa disini kadang bikin gue keluar rumah rasanya maleeeess, banget! *ngarep ada tukang makanan keliling*

Dan dengan segala kenyataan itu, gue suka atau gak suka, ternyata akhirnya membuat si pemalas ini mulai bergiat-giat di dapur. Resep2 gampang gue cari di internet. Dulu awal2nya masalah bumbu2 disini cukup ngejelimet juga. Secara nama beberapa bumbu & bentuk rupanya dalam bahasa Indonesia pun kadang gue gak tau. Kalaupun gue tau kadang gue gak tau bahasa Inggrisnya apaan (dalam bayangan gue biasanya dimana-mana apapun lebih mudah dicari kalo tau bahasa inggrisnya, bahasa universal). Ternyata referensi perbumbuan gue dalam bahasa inggris lebih bodo lagi! *Payah* Kalau bawang2an dan sayuran itu hal mudah, ga perlu tau namanya yang penting kan gue tau bentuknya. Jadinya gue eksplore aja sendiri ke toko asia, jam2an memandangi bumbu2 di etalase. Wuuiiih .... gak taunya banyak juga nama bumbu2 yang gak berubah namanya. Seperti kemiri, koenyit (ditulis dengan ejaan lama), dan laos. Ketumbar namanya hampir serupa dengan dalam bahasa inggrisnya, koriander. Selebihnya cukup banyak bumbu yang namanya sama dengan dalam bahasa inggrisnya. Lalu ada satu bumbu lagi dalam bentuk bubuk yang namanya nootmuskaat. Apaan ini ya? Dan sesampainya dirumah dari baunya gue tau kalau ini ternyata bubuk pala. Hahahhaa, bahasa inggrisnya bubuk pala apa ya?

Wednesday, March 25, 2009

Servis guoblok pegawai2 Kantor Pos Besar Jakarta


*Menulis dengan penuh rasa kesal, marah, dan benci!
Sebenarnya kejadian ini sudah beberapa bulan lalu, tapi sampai saat ini belum ada penyelesaiannya. Gue ini tidak pandai merangkai kata2, tapi kalau terus dipendam sendiri rasanya gue bisa emosi berkepanjangan!

Tahun lalu tepatnya bulan November 2008 ditemani adik gue yang cowok gue mengirimkan 2 buah paket berisi barang2 pribadi melalui Kantor Pos Besar Jakarta (sekitar Lap. Banteng) untuk di shipping kan ke Belanda. Kenapa gue shipping kan? Karena gue gak terlalu membutuhkan barang2 itu dalam waktu dekat. Jadi sekitar dua bulan lamanya perjalanan kapalnya ke Belanda juga gak masalah. Buat gue yang penting barang sampe sana.

Paket 1 beratnya 10 kg gue kirim tanggal 22 November 2008 dengan biaya Rp. 339.190,- (yaa, genapnya Rp. 340.000).
Paket 2 gue kirim selang 6 hari setelahnya yakni tanggal 28 November 2008 dengan berat sekitar 12.84 kg dan gue dikenakan biaya Rp. 466.000,-

Dan awal bulan Desember 2008 gue sudah ada di Belanda dengan perasaan senang bahwa barang2 itu sooner or later akan gue terima. 

Gue tepatnya lupa tanggal berapa yang jelas sekitar akhir bulan Januari 2009 gue menerima Paket 1 yang gue kirim. Isinya sepatu2, buku2 dan beberapa benda2 penting gak penting milik gue. Saat itu gue senang karena itu tandanya tidak lama lagi Paket 2 gue akan segera tiba. 

Tapi tunggu punya tunggu berminggu-minggu setelahnya Paket 2 gue belum nongol2 juga. Padahal di paket itu ada baju2 dan keperluan bayi untuk persiapan nanti sesudah gue melahirkan sekitar bulan Maret 2009 (udah lewat nih, babynya malah udah lahir). Dan gue sudah mulai nervous menunggu paket itu datang!

Pertengahan bulan Februari 2009 gue dapat kabar dari nyokab gue di Jakarta bahwa gue menerima paket yang harus di ambil di Kantor Pos Fatmawati. Nah!  Saat itu gue udah punya firasat buruk. Paket dari mana? Siapa juga yang mau ngirimin gue paket selain Rayhan? Dan secara gue disini untuk apa dia mengirimi gue paket ke Jakarta? 
Dohh! Sebelum gue minta tolong nyokab untuk cari tauk ke kantor pos itu gue udah yakin banget kalo paket itu pasti paket gue yang di return! Dan ternyata benar!

Menurut laporan nyokab gue, orang dikantor pos itu bilang bahwa paket itu dikirim balik ke Jakarta setelah tiba di Belanda dengan alasan tidak jelas. Mendengar laporan itu gue buru2 check ke Kantor Pos disini (untung gue masih megang semua Resi2 nya). Ternyata mereka sama sekali tidak punya catatan mengenai Paket 2 gue, tapi mereka punya semua catatan tentang Paket 1 gue.  Setelah itu gue langsung check ke Rotterdam (pelabuhannya), nanya, apakah bener mereka ngirim balik ke Jakarta paket nomor segini. Ternyata sama aja, mereka punya lengkat data mengenai Paket 1 tapi sama sekali gak punya catatan apapun tentang Paket 2 gue! Orang2 di Rotterdam bahkan bilang bahwa jika terbukti mereka mengirim balik paket gue itu tanpa sengaja, mereka bersedia menjemput paket itu dan mengirimnya lagi kemari. Gratis. Untuk itu gue diminta melihat paket gue itu. Apakah benar ada cap2/faktur2 yang menyatakan barang sudah tiba di Rotterdam? 

Sialan! Gue emang yakin banget gue dikerjain oknum keparat Kantor Pos Besar yang waktu itu menerima pengiriman paket gue! Duit gue dia kantongin sendiri, paket gue dia simpen dulu- gak dikirim, dia tunggu beberapa bulan, trus paket gue dia pulangin lagi. *Setan lu!* 
Gue asli emosi banget! Gue menyesal saat mengirim paket2 itu gue gak minta nama petugas itu di resinya. Biar lebih memudahkan investigasi. Yah, soalnya gue ga biasa punya pikiran buruk tentang orang lain. Mana gue tauk dia bangsat apa bukan? 

Secara gue gak bisa dateng ke kantor pos langsung buat protes, akhirnya gue minta adik gue yang cowok (yang waktu itu menemani gue ngirim paket2 itu) untuk menanyakan masalahnya dan meminta pertanggungjawaban dari Kantor Pos- karena gue ngotot agar paket itu tetap harus dikirimkan. 

Disana adik gue menemukan bukti bahwa pada bungkus paket dia tidak menemukan cap apapun yang menyatakan bahwa paket sudah pernah sampai di Rotterdam. 
Pada hari itu (saat adik gue kesana) cerita mereka berubah lagi, katanya : "Paket ditahan dibandara karena biaya pengirimannya kurang, tidak sesuai dengan rate Bea Cukai yang baru"

*gubraks!* 
Di bandara??? Lah? Perasaan itu kan paket buat shipping? 
Kenapa urusannya jadi ke Bandara??

Kalo biayanya kurang emangnya itu salah gue?? 
Emangnya itu gue sendiri yang ngasih tariff, haa??

Itu ngirimnya taun lalu bulan November! Kalo ada masalah kenapa juga sampai perlu 3 bulan dari tanggal kirim buat balikin paket gue ke rumah??

Bullshit! Bullshit! Bullshit! Gak masuk akal semua!
Adik gue memang tidak punya resi aslinya (karena gue yang pegang) tapi dia punya nomor resi itu. Dan petugas disana menerima adik gue yang sudah beberapa kali bolak balik kesana- dengan ogah2an. Kelihatan terpaksa banget bongkar2 berkas resi2 pengiriman. Dan entah kenapa salinan resi pengiriman gue bisa2nya tidak ditemukan.  "Kok bisa, ya?" Gue tauk cara filing mereka memang goblok dan masih primitif, tapi gue yakin betul bahwa salinan resi gue sengaja ada yang buang. Sudah pasti dibuang cecunguk yang waktu itu menerima pengiriman paket gue. Adik gue dilempar kesana kemari dan sampai adik gue ngamuk2 meminta pertanggungjawaban mereka- petugas2 disana tampaknya cuek2 saja. Pasti kejadian seperti ini memang makanan mereka sehari-hari. 

Trus adik gue tanya, : "Memang harusnya berapa biayanya?"
Dijawab, : "Sekitar satu koma tiga juta" (Rp. 1.3 juta) *gubraks lagi*
Kalo mesti bayar sebanyak itu mendingan gue kirim pake FEDEX aja yang lebih cepat & lebih worthed. Iya kan?

Bok! Itu petugas asal ngomong apa mau meras orang? Adik gue minta dikasih liat table rate nya pun gak dikasih. Katanya karena rate nya masih baru- jadi belum fixed (lah? kalo belum fixed kenapa udah mereka digunakan??). Kalaupun itu benar seharusnya paket2 yang terlanjur sudah lebih dulu mereka terima tidak dikenakan rate yang baru dong? Itu bukan salah pemilik paket. Toh petugas bego mereka sendiri yang menghitung biaya pengirimannya!

Trus duit gue gimana? Balik nggak? *haaaa, bagaikan punguk merindulan bulan!
Halaah, nggak usah ngarep tanggung jawab mereka- nggak usah ngarep duit bakal dibalikin deh, bahkan minta harga sesuai tariff baru (yang kata mereka 1.3juta) dikurangi jumlah yang sudah gue bayarkan (466ribu) pun gak dikasih! Kasian adik gue yang ngurusin kesana. Capek ribut2... Sayangnya gue nggak bisa datang sendiri kesana.

Sampai detik ini Paket 2 itu masih ada dirumah di Jakarta.  Perlengkapan bayi yang ada didalamnya akhirnya dititipkan lewat adik gue yang waktu itu hendak berangkat ke Itali. Sisa selebihnya masih ada didalam box paketnya. Gue udah males mikirin mo ngirim paket itu lagi kemari.  

Gue suddenly jadi betul2 benci sebenci-bencinya sama pegawai2 kantor2 pos disitu. Tak satu orang pun disana yang punya itikad baik buat melacak masalahnya. Nggak satu orang pun yang ngasih jalan keluarnya gimana. 

Kapok deh gue ...... secara ini pengalaman pahit gue yang kedua dengan kantor pos!

Friday, February 27, 2009

Do I Look Like From South American?


Belanda termasuk negara di Eropa yang berpenduduk Multi Etnis. Masyarakatnya betul2 merupakan banyak kumpulan dari macam2 warna kulit. So, warna warni adalah hal yang biasa. Bule, Asia, China, Negro, dsb tumpah ruah dimana-mana menjadi pemandangan biasa disini. Dan inilah salah satu hal yang bikin gue senang tinggal disini. Disini semua warna sama aja.  *jadi inget iklan Benetton*


Sebenernya gue merasa banget feature wajah gue sangat Asia. Yah, secara kulit gue coklat dan rambut gue yg hitam legaaam... Eeuh.. tapi enggak juga sih, mungkin rada2 coklat tua dan mulai memutih disana sini  *entah faktor usia entah kebanyakan mikir*. Malah rasanya gue keliatan banget Jawanya, ya? Tapi anehnya selama gue disini cukup banyak orang2 yang menyangka gue asli Amerika Selatan (South American)!  Sebenernya gue kurang tauk juga jenis2 manusia dari Amerika Selatan ini yang seperti apa. Apa maksud mereka gue mirip ras Indian?? Huuaaahahhaa ... ampun deh!  Semestinya kalo disangka asal Malaysia, Thailand, atau Philiphine masih lebih cocok ya? Tapi yang ada gue malah sering banget dikira Indian *ngebayangin gue naek kuda & pake umbul2 dikepala*.

Kemaren2 ini sempet gue bahas di fesbuk, tapi seperti biasa malah dikomentarin yang aneh2 sama orang2 .. hehhheee.. 
"Loe kayak orang Vietname kok, An"
"Iya, loe kayak Vietname, An.... mirip Laos juga, kunyit, jahe, sereh, ..." 

Sialaan..

Thursday, January 22, 2009

Seputar Kehamilan

Menurut gue, sebagai negara yang lebih maju dari Indonesia- Belanda ini agak aneh. Cukup banyak hal-hal aneh disini yang menurut gue agak mengganggu gue. Saat ini gue cuma mo ceritain salah satu diantaranya; Yakni, disini kalo nggak dalam keadaan darurat banget orang2 dianjurkan untuk pergi berobat ke dokter praktek umum (huisarts)
- nggak bisa langsung ke dokter di Rumah Sakit. Ini pengalaman gue.
Bulan ini kandungan gue sudah jalan tujuh bulan. Lima bulan pertama setiap bulannya gue periksa di Jakarta. Tapi dua bulan terakhir ini di Amsterdam gue hanya periksa ke dokter umum, bukan Rumah Sakit (karena menurut mereka periksa kandungan rutin itu bukanlah hal yang mendesak), yang mana di dokter umum itu nggak ada tersedia mesin USG nya. Akibatnya gue sama sekali nggak tauk seberapa besar, berapa berat janin gue sekarang, dan bagaimana keadaan posisi janin gue didalam perut gue. Tanpa mesin USG gue gak bisa melihat gerakan2 si janin seperti 5 bulan pertama di Jakarta. Dokter hanya bisa memeriksa gue secara fisik dengan stetoskop dan meraba-raba perut untuk mengetahui letak posisi janin. Ini hal yang menyebalkan yang pertama!

Hal menyebalkan yang kedua : Tidak seperti di Jakarta, ibu2 hamil disini tidak diberikan resep supplemen apapun seperti lazimnya yang diberikan dokter2 pada ibu2 hamil. Alasannya karena gue sehat, gue makan teratur, dan gue tidak mengalami masalah apapun. Resep supplemen tambahan hanya diberikan pada wanita hamil yang bermasalah. *AAAARRGGHH!* Oke, gue memang sehat, gue memang makan melulu secara teratur, dan gue emang gak pernah sakit! Tapi gue ini kan kuruuuss .... Apa yang gue makan 'kan beda dengan kebiasaan makan bule2 itu.... dan gimana gue gak cemas, dua bulan terakhir ini timbangan gue gak pernah lebih dari 50 kg. Gue kadang masih merokok, dan gue sendiri pun gak yakin apakah makanan yang selama ini gue makan bergizi atau enggak?
Yang ada gue malah dikuliahi panjang lebar bahwa supplemen itu sejatinya tidak begitu saja diserap sibayi. Bahwa sebenarnya tubuh sang ibulah yang akan menerima semua supplemen2 itu dan sang bayi hanya akan menyerap zat-zat yang mereka butuhkan saja dari apa yang sang ibu makan, dan itupun tidak selalu mereka serap dari supplemen tambahan itu. Uh! Iya! Ini mah gue tauk! Tapi apa susahnya sih tinggal menuliskan resep supplemen? Namanya juga supplemen tambahan, ... gue merasa perlu tambahan! Terserahlah nantinya buat gue atau buat si bayi!
Dan gue makin kesal lagi setelah tauk bahwa disini tidak ada toko2 atau supermarket yang menjual produk2 susu untuk ibu2 hamil! Jadi sudah pasti gue gak boleh berharap menemukan susu untuk ibu2 menyusui nantinya.

Akibatnya gue pernah ribut2 kecil dengan Rayhan gara2 tiga hal diatas itu. Menurutnya pemberian supplemen itu hanya akibat tradisi dokter2 di Indonesia saja, dan bukan selalu akibat sang ibu memerlukannya. Berawal di jaman baheula di Indonesia (mungkin) disaat masih banyak wanita hamil yang membutuhkan tambahan gizi yang diberikan doktor untuk kehamilannya, yang selanjutnya menjadi tradisi (sang ibu sehat ataupun tidak). Yang lebih mungkin sekali terjadi akibat tradisi kerja sama sang dokter dengan para supplier obat2an. Dan buntutnya dia menuduh gue gak percaya dengan keprofesionalan dokter2 disini, dan hanya dokter2 di Indonesia saja yang hebat2! *embeeeerrr*
Mungkin Rayhan menganggap gue terlalu khawatir, bawel, dan cemas berlebihan. Tapi memang begitulah adanya. Gue cuma ingin yang terbaik buat si bayi dan diri gue sendiri. Gue gak ingin terjadi sesuatu hal buruk akibat kealpaan tiga hal2 tersebut diatas. Cowok memang mudah bicara ya? Easy to say. They're not carrying the baby for 9 months and they're not the ones who's going to delivery the baby, right? Mereka gak tauk gimana susah dan sakitnya!
Gue jadi bertanya-tanya sendiri, apakah segala keinginan gue mendapatkan supplemen dan susu lebih didasari perasaan gak yakin dengan gaya hidup gue dan dengan apa yang gue makan? Kalau pun iya begitu, apa salahnya sih dengan gue minta tambahan supplemen?? Kan gw bayar, gak minta gratis ..


*Emosi orang hamil*

Wednesday, January 21, 2009

Mobil Masuk ke Rumah!




Kemarin siang pas baru aja keluar dari flat gue melihat ada sedikit keramaian di gallery sebelah. Pemandangan yang menarik- agak2 tidak lazim. Sejumlah orang tampak berusaha bersama-sama *maksa* memasukan sebuah mobil kedalam gallery yang pintunya tidak seberapa besar. Sayangnya gue gak sempat melihatnya dari awal. Tapi yang jelas pada akhirnya mereka berhasil!

Bangunan2 di Amsterdam memang umumnya kecil2 dan bertingkat, dengan tangga2 dan ukuran pintu yang pas2an- sehingga cukup menyulitkan penghuninya memasukan dan mengeluarkan perabotan2 besar. Terutama jika posisinya dilantai atas. Terpaksa semua benda2 besar itu dikerek keatas (dari luar) dan dimasukan melalui jendela yang -itulah gunanya- yang umumnya dibuat besar-besar. Untuk memudahkan perabotan besar2 keluar masuk. Praktis tapi repot! (Apa repot tapi praktis, ya?)

Saturday, January 03, 2009