Monday, July 25, 2005

Rakyat Indo Gitu Loh ..


Gue sependapat banget dengan apa yang diposting Okke di Blog-nya ini, bahwa Indonesia itu kelebihan orang2 dungu. Bener banget deh loe! Kita ini hidup di negara susah yang mencoba berkembang, tapi penuh dengan orang2 dungu, yang mayoritas penduduknya sudah miskin- juga dungu! Kalo boleh gue tambahin, selain dungu umumnya mereka bebal dan gak punya rasa tanggungjawab pula! *Ok, I'm not a genius, but I'aint dumb! Dan setidaknya gue berusaha toleransi dengan orang2 disekitar gue. Ha!* Gak usah jauh2 maok jadi negara maju, menurut gue yang penting rakyat itu harus belajar buat lebih teratur dan bertanggungjawab. Ilangin dulu tuh penyakit dungu dan bebalnya!

Kenapa gue setuju? Karena kenyataannya memang begitulah. Dari hal2 kecil yang sepele sampai yang parah banyak terdapat di Indonesia hanya gara2 ulah orang2 dungu. Contoh gampangnya? Merusak Fasilitas Umum. Ini hal yang paling mudah kita temui dimana-mana di Indonesia. Gue males merinci satu2 fasilitas umum apa saja itu, toh semua orang disini sudah tauk seperti apa contoh2 fasilitas umum yang sering kita dapati rusak. Banyak sekaleeee contohnya! Padahal fasilitas umum itu dibangun buat mereka2 juga, yang emak bapak atau keluarganya belom tentu punya- belum tentu bisa beli- belum tentu bisa bikin, tapi masih saja sering digunakan seenaknya bahkan ada yang tega2nya sampe dirusak. Kenapa ya, banyak orang yang gak ada pikiran buat ikut menjaga dan memelihara fasiltas umum? Kalo semua itu rusak dan saat mereka sendiri perlu, toh mereka sendiri yang sengsara. Dan hanya orang dungu yang mau menambah sengsara dirinya sendiri.

Soal pemakaian dan penggunaan jalan, apalagi! Keseeeeell, deh. Kenapa sih umumnya orang2 pada kebiasaan nunggu kendaraan umum dipojokan jalan? Emang gak bisa ya, menunggu kesanaan sedikit? Bukannya dipojok jalan. Toh nanti kendaraan yang mereka tunggu pasti lewat jalan itu juga. Bis2 juga begitu. Nggak dipojokan, nggak ditengah jalan, suka pada senaknya berhenti menunggu penumpang. Mereka pikir bakalan nggak ada satupun penumpang lagi yang naek kalo nggak nunggu disitu! Yang jalan pelaaaaan banget kayak keong juga ada, padahal jalanan didepannya kosong, karena dia emang sengaja pelan2 bahkan sering sengaja berhenti. Udah tauk jalan macet malah bikin mobil2 dibelakangnya tambah macet. Pemikiran yang dungu dengan kombinasi hati yang bebal! Bikin macet bo!
Gobloook,.. gobloook *Sambil gebrak2 meja*

Ditambah lagi ulah pedagang kaki lima. Dimanapun keramaian berada di Jakarta ini, nggak peduli itu jalan raya padat, yang namanya pedagang kaki lima berlomba-lomba buka dagangannya paling depan sendiri. Semakin kedepan- semakin ketengah jalan- mereka semakin puas kayaknya. Coba liat aja tuh dijalan masuk setiap terminal, yaaa dimana sajalah yang rame. Kalo cuma dagang diatas trotoar itu sih belom seberapa, tapi sepertinya mereka ini sebisa mungkin berusaha buka dagangan ditengah2 jalan! *bikin bete!* Pernah gue lihat dibelakang mereka masih ada space yang cukup besar buat mereka tempati, tapi memang dasar dungu dan tidak peduli, sepertinya mereka memang senang kalo keberadaan mereka mencolok mata dan bikin macet! *Rasanya gue pengen deh jadi Superman biar bisa acak2 aja dagangan mereka kalo disuruh kepinggir masih gak maok juga* Buat apa ya, berlomba-lomba dagang paling depan? Padahal meski paling depan dan paling heboh ditengah jalan, nggak menjamin orang2 akan beli. Belum tentu laku! Paling2 cuma dapet sumpah serapah dari orang2 yang kena macet gara2 mereka. Logisnya kan, kalo orang butuh apa yang mereka jual- toh orang2 akan nyari, meskipun harus mencari mereka agak jauh. Iya nggak sih? Tuh,.. apakah nggak dungu namanya?

Itu semua cuma beberapa contoh parahnya orang2 kita. Orang2 yang belum tentu bodoh, belum tentu idiot, tapi dungu dan bebalnya nggak ketulungan! Sebetulnya sih masih banyak contoh kedunguan yang lain, yaaa begitu deh! Gue sadar percuma gue sewot, toh biar pemerintah jumpalitan berusaha ngerapiin keacak-acakan kota (khususnya Jakarta) keadaan gak bakal berubah kalo masih banyak aja orang2 dungu, bebal, dan irresponsible begitu. Bah!

Post a Comment