Wednesday, February 02, 2005

Cantengan


Yang gue tauk, cantengan itu dari bahasa Jawa buat bengkak bernanah diujung kuku jari. Salah satu kebiasaan jelek gue, ngeletekin kuku. Entah itu kuku jari tangan atau kuku jari kaki. Sepanjang yang gue inget, gue nggak pernah pake pemotong kuku kecuali buat mencungkil kuku yang sedikit susah gue tarik. Ini bukan hal baru dan sejauh ini gue sehat2 aja hingga kemarin. Ujung jari tengah kaki kanan gue bengkak. Semalaman gue gak bisa tidur. Sakitnya top banget! Jantung gue seolah pindah keujung jari gue yang bengkak. Sedikit demi sedikit sakitnya naik hingga ke kaki. Gue meriang. Tidur dengan berbagai posisi pun tidak mengurangi sakit. Semua keringat dingin gue keluar. Tiba2 gue ketakutan kena tetanus. Entah jam berapa akhirnya gue berhasil tidur.

Pagi ini gue bangun, rasa sakit, panas, dan kaku dikaki gue hilang. Namun bengkak dikaki masih terasa sakit dan merah. Gue ke kantor pake sendal cantik- bukan sepatu.
Siangnya dikantor, jalan gue udah mulai sedikit pincang. Semua orang tauk gue cantengan dikaki. Jari gue mulai panas dan berdenyut lagi. So, gue berniat buat ke dokter sepulang kerja nanti buat minta disuntik anti tetanus. Tapi si Robert bilang, "Mana mungkin dokter cuma nyuntik doang? Pasti nanti bengkak loe juga dia pecahin buat dikeluarin dan dibersihin nanahnya. Trus nanti baru dikasih anti biaotik sama obat dari dalem." Gitu katanya. Haiyaaah, pake nakutin segala. Dipecahin? No way, man. Disentuhpun gue bisa kalap apalagi dipecahin? Gak usah ke dokter ah, serem! Akhirnya gue minta si Lina beliin antibiotik di apotik. Lina pun kasih saran buat beli Garamycin sekalian. Oke. Kalo udah merana begini, saran serius dari siapapun termasuk office girl gue terima.

Sorenya gue udah bener2 pincang. Pulangnya gue pake sendal jepit simpanan gue buat dikantor. Gue pulang kerumah nyokab. Selain karena Nina disana, juga buat antisipasi karena gue nggak maok lagi harus merasa kesakitan sendirian tanpa Raymond dirumah.
Dan benar juga, baru setengah jam gue dirumah nyokab sakitnya kumat lagi. Rasanya luar biasa top! Lebih sakit dari yang semalam. Suhu badan gue terutama dikaki hingga paha mulai naik. Berdenyut-denyut. Duduk nggak bisa, rebah nggak bisa. Gue sampai harus menangis meraung- raung bercucuran air mata tanpa suara karena nggak sanggup menahan sakit. Kuku jari gue bengkak sebengkak-bengkaknya, kaku, dan amat sangat merah.
"Mami, I've never seen you crying like this before" Komentar Nina. Right! Gue sendiri pun belum pernah merasa sesakit ini diseluruh badan gue. Sumpe! Yang bermasalah diujung jari kaki, tapi sakitnya merambah keseluruh badan. Sepertinya saat2 menjelang melahirkan pun nggak gini2 amat.
Nyokab bawain gue air panas campur garam buat merendam kaki gue. Adik gue dateng dari apotik bawa Rivanol dan ponstan. Ternyata air panasnya manjur banget! Setengah jam gue merendam kaki gue disitu, sedikit demi sedikit rasa sakitnya berkurang. Setelah itu jari gue kompres pake Rivanol. Enak. Selain panas dan sakitnya hilang (kecuali dijari itu sendiri) juga melemaskan kekakuan dari telapak kaki hingga paha. Gue mulai bisa jalan dengan normal lagi, dan gue mulai bisa cengengesan lagi.

Nggak keren banget! Hari gini masih cantengan
Post a Comment