Thursday, December 28, 2006

Office Girl Pinter Ngelaba


Masih pada inget sama Lina si office girl di kantor gue gak? Beberapa bulan lalu gue pernah cerita tentang awal mulanya ia mengenal chating sampai pada akhirnya hingga saat ini ia betul2 keranjingan chating. Sekarang dia bahkan memiliki 3 ID aktif yang dia gunakan bergantian. Rajin ya?
Yang hebatnya, si Lina ini cerita lagi kalo dia udah 3 kali dikirimin pulsa sama teman hasil cetingannya 3 bulan terakhir ini. Pertama kali cuma dikirim pulsa 25 ribu, lalu setelah itu dia dikirimi lagi 3 x 100ribu, bo! Hmm... Pantesan aja gayanya make henpon terlihat lebih asoy ketimbang gue yang suka ngirit2 pulsa.

"Loe apain sih Lin? Kok cowok itu maok aja ngirimin elo pulsa? Elo minta ya?" Tanya gue suatu ketika.
"Ih! Saya mah gak pernah minta mbak. Waktu itu dia sms saya terus tapi gak pernah saya bales. Saya bilang saya gak punya pulsa. Eh, malemnya saya nerima pulsa jigo di henpon saya. Abis itu saya sering dia kirimin pulsa" Cerita Lina.
"Kamu pernah ketemuan sama tuh orang?"
"Enggak"
"Uh! Goblok banget tuh cowok!" Gue ngakak, "Kok ya maok2nya ngirimin pulsa sama orang baru dikenal di internet!"
"Gak tauk deh tuh" Jawabnya ringan.
"Eh, ati2 loe Lin... biasanya cowok2 kek gitu pasti ada maoknya." Gue mengingatkan.
"Iya mbak, saya juga tauk, pasti ada minta imbalan" Katanya.

Sebenarnya gue gak percaya si Lina cari cowok, secara dia itu lesbian. Gue sih bukannya underestimate, tapi melihat sosoknya gue gak yakin ada cowok yg betul2 'naksir' dia pada pandangan pertama- mengingat wajah, sosok, & tampilannya yang 'maskulin' abis. Suwer! Jadi sekalian aja gue tanya :

"Loe kasih data & photo loe beneran ke cowok2 itu Lin?"
"Ya enggak lah, mbak. Saya pake nama ngarang, trus yang saya kasih itu photonya si Oneng" Jawabnya, "Jadi kalo kepepet mesti ketemuan saya tinggal ngajak Oneng aja." Owwh... licik juga ya? Oneng itu sepupunya yang lumayan manis & putih, yang kadang suka dateng ke kantor dan duduk menemani si Lina chating di 'posko'nya. Saking seringnya si Oneng dateng ke kantor, kita sampai sudah nggak peduli lagi- seolah dia pun sudah merupakan bagian dari karyawan disini.

"Trus nanti kalo ada ketemuan si Oneng yg maju gimana caranya? Bisa gak nyambung dong?" Gue makin penasaran,
"Ya semoga enggak lah,.. kan pasti sebelumnya saya kasih tauk Oneng dulu detailnya." Cailee. "Tapi saya mah emang suka cerita sama Oneng soal temen ceting saya mbak, jadi Oneng ga bakal salah ngomong." Katanya, "Malah biasanya kalo di warnet saya suka pake webcam mbak. Oneng saya suruh duduk disebelah saya, trus saya tetep yang ceting, tapi webcam saya arahin ke dia." Lanjut Lina. *Wah! Si Lina udah ngerti webcam!* Gue ngakak! Ngebayangin siapapun cowok bego teman chatingnya yang mau saja dia dibodohin.

Nah, beberapa hari yang lalu saat gue sedang memintanya bikin kopi, tiba2 saja dia langsung cerita.
"Mbak, tadi malem saya abis dibelanjain temen ceting saya lho mbak!, " Lina terlihat excited banget, "Abis hampir dua jeti, mbak!" Katanya.
"Haaa??" Gue melongo.
"Suwer, mbak!"
"Kok bisa?"
"Gini mbak, ini cowok kan terus2an minta ketemuan. Saya kan lama2 jadi gak enak juga mau terus2an nolak. Trus saya ajak Oneng mbak, tuh cowok kan tauknya Oneng itu saya. Ceritanya si Oneng ngajak saya ikut. Pas di Mall cowok itu sendiri kok yang nawarin Oneng maok apa. Gile mbak, si Oneng ngambil2 barang gak pake liat2 lagi harganya brapa. Baju2, jaket, sama tas. Satu juta setengah lebih! Itu blom diitung makan2nya mbak" Ceritanya menggebu-gebu.
"Dimana tuh?"
"Blok M Plaza mbak"
"Jadinya si Oneng yang dibelanjain? Eloe gak dapet apa2 Lin?"
"Saya kan diam2 juga ikut milih- kasih kode ke Oneng. Tuh cowok mana tauk ada barang yang buat saya."
Gue takjub, "Trus tuh orang minta check-in kan?" Ledek gue.
"Gak secara langsung sih, mbak. Tapi itu cowok emang ngegelendotin si Oneng terus. Kalo kita gak kasih alesan mo ke rumah sodara dan terus berlama-lama sama dia- barangkali kita pasti dia ajak check-in ya?"
"Sinting loe Lin! Eh, itu cowok masih muda apa udah tuak?" Tanya gue.
"Masih 25an lah mbak, lumayan- ga cakep2 amat, mobilnya kijang kapsul."
"Trus abis belanja loe tinggal pulang apa dia gak sewot? Udah ngeluarin duit segitu banyak trus ga dapet apa2."
"Enggak. Kan ceritanya kita janjian lagi mo ketemu."
"Awas loe Lin, kalo besok2 ketemu dia belom tentu loe bebas kayak sekarang. Bisa2 diperkosa loh!" Gue emang sengaja nakut2in sih, tapi hal semacam ini bisa saja terjadi kan?
"Ah, siapa yang mo ketemuan sama dia lagi?" Lina terkekeh-kekeh.

Wah, gawat! Bisa2 penghasilannya dari chating malah lebih besar dari gajinya ya?
Haha! Hidup internet!
Post a Comment