Friday, May 14, 2004

Just An Ordiary Day


Berhubung kerjaan gue sudah selesai, gue pulang lebih cepat. Tiba dirumah gue ganti baju dan segera membalik kaus lycra yang gue pakai agar bagian luar kaus tetap diluar, tidak terbalik. Satu atau dua jam lagi gue harus jemput Nina dirumah nyokab, dan gue berencana mengenakan kaus itu lagi. Soalnya tanggung, daripada banyak2in cucian kotor mending sekalian aja make kaus itu lagi. Toh, belum kotor kok.

Sambil rebahan gue nonton TV. Uh, di Indonesia sepertinya lagi demam kontes segala macem! AFI lah, Indonesian Idol lah, Indonesian model lah, ... sampai segala kontes jadi penyanyi dangdut ngetop. Banyak juga ya, orang yang ingin ngetop? Gambaran umum tentang hidup seorang artis memang memabukkan. Profesi itu dianggap menarik dan menyenangkan. Penghasilan yang didapat besar *tergantung juga seberapa ngetop mereka kan?*, penampilan mewah, memungkinkan mereka berada dilingkungan yang glamor, dan yang pasti dikenal banyak orang. Yah, begitulah! Sepertinya menjadi seorang artis terkenal merupakan impian banyak orang muda sekarang. Terkenal, kaya, dan hidup senang.

Satu setengah jam kemudian setelah cuci muka gue kembali mengenakan kaus gue yang tadi gue pake. Waktunya buat jemput Nina. Gue berangkat ke rumah nyokab berjalan kaki. Cuma 10 menitan kok. Sewaktu dijalan gue merasa banget kalo beberapa orang yang kebetulan berpapasan dengan gue seolah agak2 memperhatikan gue. Tanpa melihatpun gue merasa ada orang2 yang sedang mengamati. Jengkel deh! *Gue mah, boro2 kepingin jadi artis, diliat atau ditatap orang gak dikenal lebih dari 5 detik aja sudah sewot banget!* Jadi, yang awalnya gue jalan santai2 akhirnya jadi semakin mempercepat langkah seperti yang sedang gerak jalan. Sensi banget ya? Begini nih kalo jadi orang jelek, hehhehe, nggak biasa dipandangin orang.

Setibanya dirumah nyokab, giliran nyokab yang menatap mata dan badan gue sambil ngomong, "Kok make baju kebalik gitu sih, An?". Hhhmm, .... ini toh sebabnya orang2 dijalan memandang gue? Kaus lycra berlengan 7/8 yang gue pakai terbalik. Tadi dirumah gue kelupaan, baju yang mestinya sudah siap pakai- gue balik lagi. Jadi deh, jahitan dalam di leher, lengan dan badan disamping kiri kanan semuanya terbalik disebelah luar. Nggak enak bener diliatnya! Cailee,.. bisa jadi orang2 yang tadi liat gue dijalan berpikiran kalo gue sedang berusaha menciptakan trend baru didunia fashion kali ya? *Rese nih*

Pas masuk kamar gue dirumah nyokab, gue menemukan si kecil Akmal sendirian tengah berdiri diatas meja komputer. Bokong kecilnya bersandar di monitor dan dia sendiri asik pencet2 tombol lampu kamar mandi.
"Maaaam,... cepetan sini! Ini si beruang kecil lagi ngapain, coba? Kok bisa sih naik sampe atas meja?" Gue berteriak manggil nyokab agar segera datang melihat. Wah, gawat. Orang dirumah udah nggak boleh meleng sedikitpun. Ibunya si Akmal masuk ke kamar dengan ekspresi "Oh please God help me. What else now?" bercampur tampang boring.
"Itu kalo jatoh gimana?" Maksud gue monitornya, bukan Akmalnya. Hehehehe. Abis bikin gemes aja deh anak kecil satu ini!

Ternyata saat itu dirumah nyokab ada bude gue yang baru datang tadi pagi dari Jogja. Bude gue yang satu ini sudah tua dan dari dulu pendengarannya kurang. Lebih tepatnya, Rusak. Jadi seperti biasanya setiap kali ia datang, orang2 di rumah ini harus berbicara dengan volume yang paling pol. Itupun belum tentu membuatnya mendengar. Kalo cuma ngajak makan, minum, apa tidur- sih gampang. Bisa pake kode, bahasa tubuh, alias isyarat. Tapi kalo ber-cakap2? Bisa panjang bin pusing urusannya!

Kali ini gue duduk diruang TV sambil baca tabloid. Nina bermain dengan Akmal diteras. Nyokab yg duduk diseberang gue bersama dengan si bude tampak sedang 'berusaha' ngobrol. Gue gak gitu ngarti arah pembicaraan mereka, tapi yang jelas berisik dan gue jadi senewen sendiri. Nggak maok ikutan denger, tapi kedengeran juga dikuping. Wong nyokab pake tereak segala kok...

Bude : Pengen deh, nyariin lagi mobil2an buat si Ridwan (cucunya) yang pake remote. Nitip kamu ya, Niek?
Nyokab : Ih! Orang udah esempe kok masih dikasih maenan mobil2an?
Bude : Udah lama aku nggak ngasih2
Nyokab : Kan si Ridwan udah besar, Moy. Beli barang yang lain aja, jangan mobil2an
Bude : Iya. Mobil2an yang pake remote
Nyokab : Dibeliin yang lain aja, Mooy...
Bude : Ha? Beli dimana? Ya nggak tauk, makanya aku maok nitip kamu aja yang beli
Nyokab : DIBELIIN TAS SEKOLAH AJAAA... LEBIH KEPAKE *leher nyokab mulai terlihat berurat*
Bude : Huuu,... ya kepake! Anaknya suka mobil2an kok *gue nyengir sendiri*
Nyokab ambil napas lalu diam sebentar sambil melirik gue dengan wajah 'napsu'. Hehhee, sorry mom, nggak ikut2 ah, nanti malah gue yang setress. Gue pindah kapling nyusul Nina dan Akmal diteras. Dari luar sana pun gue masih bisa mendengar dengan jelas suara nyokab. Ah, susah juga ya, bicara dengan orang (maaf bude) bolot.
Tabah ya, maaam..... hhueehhehee...

Post a Comment