Wednesday, January 19, 2005

Tragedi Hari Ini

Kejutan Pertama
Jarak dari pasar ikan Barito ke Pasaraya nggak jauh2 amat, dilalui bis umum, dan gue pun nggak buru2 amat- so, gue naik metro mini yang lewat saat itu. Gue naik dari pintu belakang dan duduk dibangku belakang (bukan bangku panjang yg paling belakang). Kebetulan bis nggak banyak penumpangnya, dan mereka semua duduk di bangku2 depan. Jadi hanya gue yg duduk dibelakang dan kernet yang berdiri di pintu belakang. Pas bis akan berbelok di tikungan Iskandarsyah, ada 2 orang lelaki naik dari pintu belakang yang langsung duduk dibelakang gue, dan 1 orang naik dari pintu depan. Saat itu perasaan gue masih normal2 aja. Tapi sewaktu gue maok turun didepan Pasaraya, gue merasa kalo ada gerakan halus disamping bahu kanan gue- yang dengan refleksnya langsung gue tepis sambil melotot ke orang dibelakang gue itu, "Heh! Mo nyopet ya?" Gue hampir aja teriak. *Tampang gue udah yang paling judes banget* Gile bener,.. duduk dengan tas rapat dibawah ketiak masih aja dia coba buka resletingnya!
Lelaki sialan itu berekspresi biasa2 aja seolah gak ngelakuin apa2 walaupun jelas2 gue liat sendiri kalo dia baru aja nurunin tangannya kebawah! Meskipun belum sempat dia copet, tapi gue asli sewot dan marah. Rasanya gue pengen banget bisa ngegampar tuh orang. Dan karena takut gue bertidak gila, gue lari kearah depan (orang2 didepan sudah pada mulai menengok kebelakang) sambil mengumumkan ke orang2 itu bahwa ada 2 orang copet dibangku belakang dan 1 orang temannya didepan. Saat bis berhenti gue turun diikuti semua orang kecuali copet2 itu. Brengsek!!
Sebenarnya gue ngeri juga seandainya copet tadi pake ngeluarin pisau segala.

Kejutan Kedua
This is cool! Baru belok menuju kantor, sudah terlihat "laut" 500 m dari jalan raya. Oh my god,... jangankan mobil, motor pun nggak ada yang maok lewat situ. Haduh! Gimana ya? Maok pulang lagi juga males. Untungnya ada tukang ojek yang maok nganter gue sampai ke kantor lewat jalan muter- yang tembus2nya pas diseberang gedung kantor. Air dijalan itu sudah sedengkul. Awalnya si tukang ojek ragu- tapi gue paksa terus hingga akhirnya dia maok juga menyeberangi air setinggi dengkul itu. Hueeh, gue sampe harus ngangkat dua kaki gue tinggi2 biar nggak kecipratan air!
Bete-nya lagi, setelah naik keatas, gue baru tauk kalo listrik juga mati dari PLN! 2 jam dikantor bengong2, dan karena air didepan belum juga surut, gue pulang lagi pake ojek dengan kembali harus mengangkat kaki gue tinggi2.

Kesel nggak sih? Hari ini gue nyaris dicopet, harus akrobat diatas motor, nggak bisa nerusin kerjaan dan nggak bisa maen2 sama internet. Huh! Satu hari yang sia2... Sampai dirumah, gue tidur lagi.
Post a Comment