Monday, June 14, 2004

Not A Good Thing To Start the Day

Pagi ini gue mandi di kantor! Hueehhehee! Ini kali pertama sekaligus yang terakhir kalinya aja gue mandi dikantor. Badan rasanya lengket semua. Untung masih jam 9.30, maklum kantor orang2 pemalas, jadi belom ada yang dateng kecuali Office Girl. Dia juga bingung liat gue bawa handuk kecil sambil bilang "maok mandi bentar". Office girl gw melongo. Gak biasa.

Yaaa, ini bukan karena gak ada aer dirumah.
So? Kenapa gue mandi dikantor?

Pagi2 ini, diawal minggu, gue udah berantem sama tetangga. Miss Laundry itu. Mengenai masalah sepele yang dipicu oleh dia sendiri, Bukan gue. Wah, belasan taun gue bertetangga, entah itu kost atau gue ngontrak, terhitung dari tahun 91 sampai dengan sekarang gak pernah gue ribut2 apalagi cari masalah. So this is the first time I had a big argument with my bitchy neighbour!. Dia pikir mentang2 dia lebih lama tinggal disitu bisa bertingkah seenak ketek dia tanpa ada toleransi sama orang lain? Mestinya dari awal2 pindah kesitu gue udah agak2 jengkel mengenai attitude-nya. Sekali dua kali tiga kali empat kali, masih sabar. Tapi pagi ini gue bener2 udah nggak bisa nahan jengkel dan merasa perlu buat negur dia. Sepertinya selama ini orang lain nggak ada yang berani menegur dia, tapi harus ada orang yang mulai, dan kesabaran gue memang sudah habis. Jadilah pagi ini semua orang bisa mendengar this bitchy merespons teguran gue dengan suaranya yang lantang dan kalap. Ih! tegang amat itu orang... Tapi memang udah dari sananya tampangnya begitu. Yang pasti gue malah jadi terhibur sendiri melihatnya ngotot seperti yang kesetanan setiap kali gue membalas perkataannya dengan santai. Semakin dia marah, semakin gue suka membalasnya dengan senyuman dan sedikit cengar-cengir.
Nggak capek tuh jerit2 kayak gitu?

Di akhir2 keributan itu dia bilang,
Dia : Gue ini orang berpendidikan, tauk!
Gue : Tapi nggak belajar tata krama ya? Kalah dong sama gue yg "cuma lulus esde" ....

Gue pikir2 ini orang emang dasar kampungan. Pake bawa2 pendidikan segala. Emang dasar orang daerah, jadi sarjana- pinter dikit lagaknya cuma kayak dia seorang yang berpendidikan. *Btw, gue nggak bermaksud memperolok orang2 daerah yg merantau ke Jakarta, but I'm talking about her okey?* Gimana kalo dia pulang kampung? Seperti apa dia bersikap dengan tetangga atau temannya yg tidak "berpendidikan"? Gue jadi gerah sendiri. Kalo dia memang bener2 berpendidikan, harusnya dia tauk kalo intelektualitas seseorang itu bukan untuk dipamerkan atau ditunjukan dengan kata2, tapi dari caranya bersikap. Berpendidikan kok norak begitu?

Dia : Gue tinggal disini udah lama!
Gue : Iya, tapi nggak perlu sok jadi jagoan gitu. Kan yg tinggal disini nggak cuma loe doang. Gue disini juga bayar kok.
Dia : Eh! Gue ini udah sering pindah2, gak ada yg komplen. Gue juga tauk etiket!
Gue : Hhhmm.... oh ya? Mungkin karena tampang loe jutek (tadinya gue mo bilang : sangar). Tapi bicara soal sering pindah, sama gue yang udah 13 taunan pindah2 kontrakan, lamaan mana ya? *I really not proud with this, swear*
Dia : Eh, jgn kurang ajar! Oke lamaan elo! Tapi ditempat ini gue udah lama! Gue juga tauk apa itu toleransi!
Gue : Jadi yg begini loe sebut toleransi? Perasaan juga dipake dong, MBAK! Mikiiirr... bisa mikir nggak? katanya tadi berpendidikan...

Wah, orang ini bener2 kaku! Mengaku punya toleransi tapi nggak pake perasaan dan sedikit 'feeling' ke orang laen. Apalah arti toleransi itu sendiri kalo nggak diberikan tepat di sikon-nya, di saat orang lain memang perlu toleransi itu. Itu namanya bukan toleransi! Lagipula apa urusannya toleransi sama pendidikan? Untuk bisa bertoleransi nggak diperlukan pendidikan, tapi sedikit hati dan perasaan. Orang ini memang bukan cuma kepalanya yang batu, tapi hatinya juga batu! Bebal! Can not read between the line.

Sadar banyak orang yg mendengar, dia lalu masuk.
Nina : Mami nih malu2in aja sampe orang2 pada liatin. Tante itu kan emang jutek!
Perempuan diseberang : Udahlah mbak, biarin aja, sabar aja, memang orangnya begitu. Nyebelin!
Si mbok (pembantu) : Iya, si embak itu emang galak, neng... emang suka seenaknya sendiri. Tapi nanti kalo ada orang laen yang begitu, dia sewot. Gak ada tuh yg suka sama dia. Bagus deh, emang sekali-kali harus ditegor neng.
Suami si perempuan : kayak 'ngaruh aja ditegor....

Gue sedikit lega kalo ternyata memang nggak ada yang simpati, apalagi suka- sama si jutek satu itu. Hanya saja selama ini orang2 terlalu amat sangat cuek, sabar, dan terlalu amat sangat murah hati dengan membiarkannya bertingkah. Tuman! Saatnya kasih julukan baru nih, bukan Miss Laundry lagi, tapi Nenek Grondong! A bitchy one!

Gara2 kontest adu mulut dipagi hari ini, gue jadi lupa kalo saat itu udah hampir jam 8 pagi. Nina masuk jam 7.40. Buru2 gue mandiin Nina dan mengenakannya seragam. Gue sendiri jadi cuma cuci muka dan gosok gigi, berpakaian alakadarnya dan tak lupa berbekal handuk kecil didalam tas, lalu mengantarnya ke sekolah dan langsung menuju kantor.
Eeaallaaaaah,..... cari gara2 kok sama gue? Siapa takut?

Laki gue dilaporin cuma berkomentar :
Seru ya? Too bad I wasn't there... Next time dont loose your temper and dont spend your energy for that bitch. *Huh*

Kesialan kedua disiang ini :

Ini kesialan gue sebagai seorang perempuan. Udah pagi2 berantem sama tetangga dan mandi dikantor, siangnya pas kebelakang gue baru tauk kalo mendadak gue datang bulan. Kalo cuma sedikit gue nggak ngeluh, hal biasa, tapi ini yang betul2 banyak-nyak-nyak sampai betul2 basah-sah-sah. Langsung dipakein pembalut juga percuma dong. Padahal gue gak punya punya underwear cadangan lagi. Wah! Gue bener2 sampe nggak berani duduk. Lina si office girl sedang keluar. Gue terpaksa harus menunggunya balik ke kantor sambil mondar mandir bingung mau ngapain. Masak gue harus berdiri terus sih?
Tapi akhirnya Lina kembali. Gue suruh dia beli underwear dan laurier dipasar, dan nggak lupa gue kasih pesan supaya memilih yang midi dan yang warnanya coklat atau setidaknya coklat. Setelah dia pergi, lagi2 gue mondar mandir nggak jelas. Mau duduk rasanya risih dan takut tembus dikursi. Susah ya jadi perempuan...

Setengah jam mondar-mandir tanpa duduk, Lina kembali membawa plastik kresek yang isinya laurier regular dan sebuah celana dalam baru berwarnaa..... Merah Ngejrot, bo! Berenda pula! Anjriiit.....
Aiih, aiiiihh...! Boro2 gue make celana dalem merah,... pakaian dan benda2 yang gue punya sama sekali nggak ada yang warnanya merah!

Gue : Kok merah sih, Lin?
Lina : Adanya cuma merah, mbak
Gue : Mana mungkin orang jualan celana dalem cuma satu warna ? *kesel dan gak percaya*
Lina : *quiet*
Tapi akhirnya apa boleh buat, dengan berat hati gue pake juga karena pasti nggak lucu kalo yang gue pake sekarang sampai jadi kering dibadan!
Celana dalem merah? Hhhm... makenya malu sendiri nih.

Hari ini betul2 hari yang menjengkelkan....

Post a Comment