Saturday, February 21, 2004

BANJIR, EUUYY....


Baru hari ini gue kembali mencet2 keyboard dan menatap ke monitor dengan dungu setelah satu hari absen. Maok ngapain ya? Lagian, Sabtu2 ngantor, sapa suruh? Nggak ada yang dateng, nggak ada yang dikerjain.... *alesannya : pengen aja nyobain naek busway pas lagi nggak rame*

Btw, Jumat kemaren hujannya dahsyat man,... gue bangun jam 9 lebih, dan saat itu hujan masih aja sederas kemaren malem. Asli, males banget maok ngantor. Jam 10 gue inget harus jemput Nina. Perjanjiannya kalo Nina bobok dan berangkat sekolah dari rumah nyokab, tandanya gue yang harus jemput pulangnya. Ini gara2 bulan lalu gue 'BERANTEM' sama supir antar jemputan Nina yg emang MENYEBALKAN itu, so, sekarang Nina mesti dianter jemput sendiri . * geram!! *. Tapi sebelomnya gue mandi dulu & telpon ke rumah nyokab. Yang ngangkat telpon my sister.
'Es, Nina sekolah kan?'
'Sekolah....'
'Gue yang jemput nih?'
'Enggak deng, boonk. Ya gimana maok berangkat,... ujannya aja gede gitu.... Baru dipager aja udah basah'
'Uh, baru aja maok gue jemput. Untung gue nggak langsung kesekolahannya....'
'Lha, loe nggak ngantor?'
'Ya nanti,... rencananya jemput Nina dulu baru ngantor. Ya udah deh! Nitip2 Nina ya.... Suruh belajar.'
Percakapan selesai. Abis itu gue nerusin leyeh2 lagi di tpt tidur. Malesnyaaa maok ngantor. Remon pun masih dialam mimpi, karena bagi dia- nggak ada harapan untuk bisa berangkat ke kantornya dengan sukses kecuali dia bawa serep perahu karet plus bathsuit, cuy! Gue setuju. Nggak ada yang lebih menyenangkan selain tidur disaat hujan diluar deres banget.

Jam 12.30 gue bangun lagi. Remon udah bangun duluan. Diluar hujan udah nggak deras lagi. Cuma gerimis. *kecewa*. Hari ini kita nggak ada yang ngantor, nggak ada rencana, nggak ada kegiatan. Duh, ngapain yaaaa? Guilty juga rasanya bolos. Dikulkas nggak ada stock makanan, so, kita order Bakmi Japos. Kita makan sambil nonton ulang film Final Destination. Saat itu udah sekitar jam 2. Tiba2 my sister telpon.
'Ih! Gue kira loe ngantor... '
'Males. Ujan gede banget nggak berenti.'
'Sinting, ya? Gue bolak balik telpon kantor loe dari pagi sampe hari gini nggak ada yg ngangkat. Yang bener aja!'
'Ah, masak sih? Lagian loe kenapa baru sekarang nelpon gue ke hp?'

Selesai ngobrol ditelpon, gue langsung telpon ke pengurus gedung.
'Selamat siang CBS, saya maok tanya, kantor di lantai 2 ada orangnya nggak sih? Kok ditelpon nggak ada yg angkat?'
'Oh,.... tadi sih saya liat ada beberapa orang yg datang bu, tapi terus balik lagi. Disini banjir bu! Jalan didepan airnya setinggi dengkul. Listrik juga pada mati.'
* Maklum, bukan gedung di Sudirman-Thamrin. LOL *
Hhhaaaa?? Pantesaaaan. Yah, untunglah gue males, jadi nggak 'kecele' : Udah susah2 berangkat lantas menemukan jalanan didepan kantor banjir dan listrik digedung mati. Pasti sakit hati!
Post a Comment