Friday, February 13, 2004

Hujan dan Lain Lain


Hujan & Payung :
Belakangan2 ini Jakarta ujannya gede banget. Deras. Anginnya kencang. Buas. Kalo siang2 pas udah dikantor, atau kalo malem2 pas udah sampe rumah sih nggak apa2. Tapi seringnya hujan turun seharian sampai pagi lagi menjelang orang berangkat beraktifitas. Ya kerja, ya dagang, ya sekolah. Musim hujan begini, payung dibutuhkan sekali. Gue sendiri punya problem sama payung. Gue nggak suka bawa2 payung, gue nggak suka megangin (make) payung, dan gue belum pernah beli payung seumur hidup gue. Gue pernah punya payung model lipat tiga, pemberian nyokab *yang suka jengkel sendiri menerima kenyataan bahwa gue nggak pernah punya payung*. Payung itupun sekarang rusak karena dibuat maenan perahu2an sama keponakan montok gue yang berumur satu tahun setengah. Jari2 payungnya pada patah2 semua. Jadilah sekarang gue nggak punya payung lagi. Horeeee!! Anyway, pake payung dimusim ujan yg seperti ini sama sekali nggak membantu. Keluar dari mobil, lari buka pintu pagar, atau nunggu taksi dipinggir jalan, dengan payung pun tetep aja loe basah.

Hujan & Frightening Sound & Mimisan :
Tadi malem ujan dereeeesss, banget! Cuma gue dan Nina yang ada dirumah, dan itupun Nina sudah tidur. Hiiii,... emangnya cuma anak 5 tahun doang yg takut sama bunyi hujan sederas itu? Gue juga! Letak kamar yang berada diatas dengan teras hanya beratapkan fiber membuat bunyi hujan terdengar semakin kencang dan menggemuruh. BERISIK. Asli, walaupun di daerah gue ini belom pernah ada kejadian listrik mati disaat hujan, tetap saja kemungkinan listrik mati bikin gue makin nyut-nyutan sendiri. Lighter mah punya 7 biji, tapi gak punya lilin! Gak punya senter! Help! I wished suami was here. Selain itu gue juga takut sendiri kalo fiber atap teras copot semua tertiup angin yang kencang itu. Pasti nggak lucu! So daripada melek sendirian disaat mencekam seperti itu, gue memaksakan diri dgn segala cara untuk tidur secepatnya!

Subuh, jam Lima lewat lima belas menit, gue kebangun karena Nina nangis. I saw blood everywhere on her nose, her blouse, and a little bit on the bedsheet. * Horror banget ya, melek mata langsung liat darah didepan mata*. Nina mimisan, bo! Sakit panas enggak- tapi dia mimisan pagi ini. Gue selalu panik liat darah. Dengan segepok tissue gue bersihin darah dihidungnya sampai akhirnya benar2 bersih dan darah berhenti mengalir. Saat itu masih saja hujan deras, jadi kita tertidur lagi. Paginya, hari ini, gue bangun jam setengah sembilan. Wah! Harusnya Nina masuk sekolah jam setengah delapan kan? Lagi2 dia mesti bolos gara2 emaknya 'mabok bantal' Dan kalaupun bangun tepat waktu pun kita tetap aja nggak bisa keluar rumah karena nggak ada payung! Iya kan? So I blame it on the rain! Darah mimisan Nina masih sedikit keluar mengalir, dan diluar hujan masih aja turun walaupun tidak sederas yang semalam. Teras dan semua barang yg ada disitu basah semua! Jadi fungsi Atap teras itu sendiri nggak jelas sebenarnya. Yah, namun setidaknya gue beruntung karena atap fibernya nggak pada copot beterbangan kebawa angin!

Hujan & Berpakaian :
Ada nggak sih yang suka ribet sendiri kayak gue? Gue bukan orang yang modist, bukan 'style' yg gue pikirin, tapi musim hujan yg nggak tentu seperti ini kadang bikin gue suka kelamaan mikirin maok ngantor pake baju apa hari ini? Gue biasa ngantor pake baju yg simpel2 aja. Tapi kalo hari hujan pasti bingung sendiri memilih baju yang pas. Ditambah gue yg nggak pernah make payung- sesedikit apapun basahnya hujan air pada pakaian pasti langsung nempel dibadan. Jadi sepertinya gue perlu pake jaket katun atau yg setidaknya dari bahan jeans. Tapi kalo siang harinya nggak hujan, pastinya gerah banget make2 jaket, even in an aircon room. Dan gue nggak suka nenteng2 tas plastik isi jaket atau apapun. Belum lagi suka bingung, maok make rok atau celana panjang? Kalo hari hujan jalan2 di Jakarta umumnya walaupun tidak berlumpur pun dijamin becek. Kalo pake rok, air nyiprat2 ke betis. Bikin betis gatal2. Pake celana panjang- air membasahi ujung celana lalu nyiprat2 ke celana bikin celana kotor dalam sekejap. Secermat apapun kita jalan, air tetap nyiprat2. Kaki pasti gatel2 juga akhirnya,  Pake baju yang mana dong neeehh??

Ah, repotnya jadi gue,.... Baru ujan doang aja bingung....



Post a Comment